Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia | Pecinta Militer Pecinta Militer: Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Pecinta Militer

SUBSCRIBE FOR MORE VIDEOS

Thursday, 22 September 2016

Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia


Tupolev Tu-95 (Rusia: Туполев Ту-95; nama NATO : "Bear") adalah pesawat bomber strategis yang besar, ditenagai empat mesin turboprop dan  platform rudal. Pertama kali diterbangkan pada tahun 1952, Tu-95 memasuki layanan dinas di Uni Soviet pada tahun 1956 dan diharapkan berdinas di Angkatan Udara Rusia sampai setidaknya  tahun 2040.  Sebuah pengembangan dari bomber untuk patroli maritim dinamai Tu-142, sementara turunannya, yaitu pesawat penumpang yang disebut Tu-114.
Pesawat ini memiliki empat mesin  Kuznetsov

NK-12 dengan baling-baling contra-rotating. Ini adalah satu-satunya pembom strategis bertenaga baling-baling yang masih digunakan untuk operasional saat ini. Tu-95 adalah salah satu pesawat militer paling berisik, konon karena ujung dari bilah baling-baling bergerak lebih cepat dari
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear
kecepatan suara. Sayap  swept-back yang khas berada pada sudut 35 °. Tu-95 adalah salah satu dari sangat sedikit  pesawat baling-baling  dengan sayap menyapu yang diproduksi secara massal.

Perancangan dan Pengembangan

Pada tahun 1950 persyaratan baru dikeluarkan untuk kedua biro desain Tupolev dan Myasishchev, yaitu bomber yang diusulkan harus memiliki jarak tempuh sejauh  8.000 km (4.970 mil) tanpa mengisi ulang bahan bakar, cukup untuk mengancam target-target utama di Amerika Serikat, termasuk kemampuan untuk membawa 11.000 kg (12,1 ton) beban.

Masalah besar bagi Tupolev adalah pilihan mesin, Tu-4 menunjukkan bahwa piston mesin tidak cukup kuat untuk memenuhi peran itu, sementara mesin jet  AM-3 yang boros bahan bakar yang diusulkan T-4 pembom jet antarbenua tidak mampu mencapai jarak yang diinginkan.Turboprop menawarkan kekuatan lebih besar  daripada mesin piston dan jangkauan yang lebih baik daripada jet yang tersedia untuk pengembangan bomber baru pada saat itu.

Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear

Usulan Tupolev ini dipilih dan pengembangan  Tu-95 secara resmi disetujui oleh pemerintah pada tanggal 11 Juli 1951. Dengan menampilkan empat Kuznetsov ditambah turboprop, masing-masing dilengkapi dengan dua baling-baling kontra rotating dan masing-masing terdapat empat bilah, menghasilkan tenaga 8948 kW (12.000 eshp). Mesin yang lebih canggih kemudian dirancang oleh mantan insinyur  tim Junkers Jerman di bawah Ferdinand Brandner.

Tu-95 / I, dengan mesin 2TV-2F, pertama kali terbang pada November 1952 dengan pilot test  Alexey Perelet.  Setelah enam bulan uji penerbangan pesawat ini mengalami kegagalan pada gearbox baling-baling dan jatuh, menewaskan Perelet. Pesawat kedua, Tu-95 / II menampilkan empat  Kuznetsov NK-12 turboprop 12.000 EHP yang terbukti lebih dapat diandalkan dibandingkan sepasang 2TV-2F yang. Setelah tahap pengujian penerbangan sukses, seri produksi dari Tu-95 dimulai pada Januari 1956. Untuk waktu yang lama, Tu-95 dikenal oleh  intelijen U.S./NATO sebagai Tu-20.
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear

Seperti Boeing B-52 Stratofortress Amerika, Tu-95 masih terus beroperasi di Angkatan Udara Rusia walaupun banyak desain bomber yang datang dan pergi. Salah satu alasan penggunaan yang lama ini adalah kesesuaian dalam modifikasi untuk misi yang berbeda, seperti B-52 .  Pada awalnya  Tu-95 ditujukan untuk menjatuhkan senjata nuklir, dan kemudian dimodifikasi untuk melakukan berbagai peran, seperti pengerahan rudal jelajah, patroli maritim (Tu-142), dan bahkan pesawat sipil (Tu -114). Platform AWACS (Tu-126) dikembangkan dari Tu-114.. Sebagai ikon Perang Dingin, Tu-95 telah bertugas tidak hanya sebagai platform senjata tetapi sebagai simbol prestise nasional Soviet dan kemudian menjadi Rusia.  Angkatan Udara Rusia telah menerima contoh pertama dari sejumlah pembom strategis Tu-95MS  yang telah dimodernisasi setelah menjalani upgrade. Berbagai penambahan telah dibatasi pada sistim elektronik persenjataan  pembom dan penargetan.

Tu-116
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tu-116

Dirancang sebagai pengganti sementara jika Tu-114A tidak bisa selesai tepat waktu, dua pembom Tu-95 yang dilengkapi dengan kompartemen penumpang. Kedua pesawat memiliki tata letak yang sama, ruang kantor, kabin penumpang yang terdiri dari 2 bagian yang masing-masing bisa menampung 20 orang di tempat duduk VIP, dan sisanya dari 70  m³ kabin dikonfigurasi sebagai pesawat biasa. Kedua pesawat itu akhirnya digunakan sebagai pengangkut awak oleh berbagai skuadronTu-95 . Salah satu mesin ini disimpan di Ulyanovsk Central Airport.

Sejarah Operasional
Simbol Perang Dingin


Varian Tu-95RT merupakan ikon yang sesungguhnya dari Perang Dingin karena melakukan pengawasan maritim dan misi penargetan untuk pesawat lain, kapal permukaan dan kapal selam. Hal itu dapat diidentifikasi oleh tonjolan besar di bawah badan pesawat, yang dilaporkan adalah tempat antena radar yang digunakan untuk mencari dan mendeteksi kapal permukaan.

Dalam serangkaian tes nuklir permukaan yang dilakukan oleh Uni Soviet pada awal sampai pertengahan tahun 1960an, pada tanggal 30 Oktober 1961 Tu-95 yang dimodifikasi membawa dan menjatuhkan perangkat AN602 bernama Tsar Bomba, yang merupakan perangkat termonuklir yang paling kuat yang pernah diledakkan.  Bom itu menempel di luar di bawah pesawat, dan membawa  semi-eksternal Tsar Bomba, sebagaimana seperti versi khusus B.I dari Avro Lancaster akan dengan "bom gempa" sebelas ton Grand Slam, karena Tsar Bomba tidak dapat dibawa secara internal dalam  bom-bay standar Tu-95 ini. rekaman video menunjukkan bahwa uji coba tersebut ada seperti yang difilmkan untuk dokumentasi, dan menunjukkan pesawat Tu-95V disesuaikan secara khusus  - dicat dengan  "anti-flash white" (yaitu cat warna putih terang yang biasa dapat dilihat pada pesawat pembom nuklir Amerika, Inggris dan Sovyet yang tujuannya untuk memantulkan radiasi thermal dari ledakan nuklir, melindungi pesawat dan awaknya) pada permukaan ventral nya - lepas landas membawa bom. Seiring dengan Tsar Bomba, Tu-95 terbukti menjadi bomber serbaguna yang akan menjadi pembawa dari RDS-4 Tatyana, sebuah bom fisi yang menghasilkan bom termonuklir RDS-6S empat puluh dua kiloton , tetapi desain terbukti cacat, RDS-37, sebuah bom termonuklir 2,9 megaton, dan bom RP-30-32 200 kiloton.
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear

Versi awal bomber ini tidak memberikan kenyamanan bagi awak mereka. Mereka memiliki interior yang suram dan tidak ada  toilet maupun dapur di pesawat.  Meskipun kondisi di pesawat pembom tersebut tidak memuaskan kru harus sering akan melakukan dua misi perjalanan 10 jam seminggu untuk memastikan kesiapan tempur. Ini memberikan total tahunan sekitar 1.200 jam terbang.

Pesawat pembom memiliki kru terbaik yang tersedia karena sifat dari misi mereka. Mereka akan sering melakukan misi ke Kutub Utara untuk berlatih penyerangan transpolar melawan Amerika Serikat. Tidak seperti rekan-rekan Amerika mereka, mereka tidak pernah melakukan terbang misi mereka dengan  dipersenjatai senjata nuklir. Ini menghambat kesiapan misi mereka karena fakta bahwa amunisi harus didatangkan dari bunker khusus pada basis-basis mereka dan dimuat ke dalam pesawat dari jalur parit bawah teluk bom, sebuah proses yang bisa memakan waktu dua jam.

Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear
Status sekarang dan masa depan :
-Pada tahun 1992, Kazakhstan yang baru merdeka mulai mengembalikan pesawat Tu-95 dari Heavy Bomber Aviation Division di pangkalan udara Dolon kepada Federasi Rusia. Pembom tersebut bergabung dengan pembom lain yang sudah berada di pangkalan udara Far Eastern Ukrainka.
-Semua Tu-95S yang bertugas dengan Rusia sekarang  adalah varian Tu-95MS, dibangun pada 1980-an dan 1990-an. Pada tanggal 18 Agustus 2007, Presiden Vladimir Putin mengumumkan bahwa Tu-95 akan melanjutkan patroli , 15 tahun setelah mereka diakhiri.
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear
-Pesawat tempur NATO sering dikerahkan untuk mencegat Tu-95 karena mereka melakukan misi mereka di sepanjang pinggiran  wilayah udara NATO.
-Tu-95S Rusia  dilaporkan mengambil bagian dalam latihan angkatan laut di lepas pantai Perancis dan Spanyol pada bulan Januari 2008, bersama Tu-22M3 Backfire pembom strategis danpesawat  udara peringatan dini.
-Selama latihan militer Rusia bertajuk  "Stability 2008"  pada bulan Oktober 2008, pesawat Tu-95MS menembakkan  air-launched cruise missiles untuk pertama kalinya sejak tahun 1984. Jangkauan yang jauh dari Raduga Kh-55 rudal jelajah berarti Tu-95MS Bears dapat menjadi sistem senjata strategis.
-Bulan Juni 2015 sebuah bomber Tu-95  tergelincir  landasan pacu Ukrainka  dan terbakar saat take-off di wilayah Amur timur jauh.
-Pada tanggal 14 Juli, 2015 dilaporkan bahwa Tu-95MS telah jatuh di luar Khabarovsk, menewaskan dua dari tujuh awak.
-Pada tanggal 17 November 2015, Tu-95S telah memulai debut tempur mereka, yang digunakan untuk pertama kalinya dalam serangan udara jarak jauh sebagai bagian dari intervensi militer Rusia dalam Perang Saudara Suriah.

Varian dan turunannya :
*Tu-95/1 : Prototipe pertama didukung oleh mesin Kuznetsov 2TV-2F digabung dengan turboprop.
*Tu-95/2 : Prototipe kedua ditenagai oleh Kuznetsov NK-12 turboprop.
*Tu-95 / Tu-95m : varian Dasar dari pembom strategis jarak jauh dan satu-satunya model dari pesawat yang *tidak pernah dilengkapi dengan probe hidung untuk pengisian bahan bakar. Dikenal untuk NATO sebagai Bear A.
*Tu-95K : versi eksperimental untuk dropping udara  pesawat jet MiG-19 SM-20.
*Tu-95K22 : Konversi dari pembom Bear yang lebih tua, di konfigurasi ulang untuk membawa Raduga *Kh-22 rudal dan menggabungkan avionik modern. Dikenal untuk NATO sebagai Bear G.
*Tu-95K / Tu-95KD : Dirancang untuk membawa rudal udara-ke-permukaan Raduga Kh-20 . Pesawat *Tu-95KD : Yang pertama yang akan dilengkapi dengan probe hidung. Dinamai NATO dengan Bear B.
*Tu-95km : Modifikasi dan upgrade versi dari Tu-95rb, peningkatan paling penting adalah untuk sistem pengintaian mereka. Pada gilirannya dikonversi menjadi konfigurasi Bear G. Dinamai NATO sebagai Bear C.
*Tu-95m-55 : pembawa Missile.
*Tu-95MR : Bear  A dimodifikasi untuk pengintaian dengan foto dan diproduksi untuk Naval Aviation. Dinamai NATO sebagai Bear E.
*Tu-95MS / Tu-95MS6 / Tu-95MS16 : Platform operator rudal jelajah sepenuhnya baru berdasarkan badan pesawat Tu-142. Varian ini menjadi platform peluncuran rudal jelajah Raduga Kh-55 dan dimasukkan ke dalam produksi serial pada tahun 1981. Dinamai NATO sebagai Bear H dan militer AS menyebutnya sebagai Tu-142 untuk beberapa waktu pada tahun 1980an sebelum penetapan nama yang sebenarnya dikenal.
*Tu-95MS6 : Mampu membawa enam rudal jelajah Kh-55, Kh-55SM atau Kh-555 pada peluncur putar di teluk senjata pesawat.  dibuat sebanyak 32 unit.
*Tu-95MS16 : Dilengkapi dengan empat pylon dibawah sayap selain peluncur putar di dalam pesawat, memberikan beban maksimum 16 Kh-55 atau 14 Kh-55SM.  Diproduksi sebanyak 56.
*Tu-95MSM : versi modern dari MS16 dengan peralatan radar radio canggih serta target-acquiring/navigation system dengan basis GLONASS. Empat pylon underwing hingga 8 rudal jelajah siluman Kh-101/102 : 11 pesawat telah dimodernisasi pada pertengahan 2016 dan tujuh lainnya akan menyusul.
*Tu-95N : versi eksperimental pesawat bertenaga RS Ramjet untuk dropping udara.
*Tu-95RT: Razvedchik Tseleukazatel: Varian dengan basis Sebuah konfigurasi Bear A , didesain ulang untuk pengintaian maritim dan penargetan serta intelijen elektronik untuk bertugas di Soviet Naval Aviation. Dinamai NATO sebagai Bear D.
*Tu-95U Uchebnyy: Trainer: Varian latih, dimodifikasi dari Bear A tapi sekarang semua sudah pensiun. Dikenal untuk NATO sebagai Bear T.
*Tu-95V: Pesawat angkut khusus untuk test drop senjata termonuklir terbesar yang pernah dirancang, Tsar Bomba.
*Tu-96:  prototipe pembom strategis jarak jauh antar benua dengan  ketinggian tinggi, versi pesawat Tupolev Tu-95 dengan ketinggian tinggi ditambah turboprop mesin TV-16  dan dengan area sayap baru yang diperbesar. Uji pesawat dilakukan dengan mesin TV-12 untuk ketinggian Yang tidak terlalu tinggi pada tahun 1955-1956.
*Tu-114: Pesawat turunan dari Tu-95.
*Tu-116: Tu-95 dilengkapi dengan kabin penumpang sebagai stop-gap sementara Tu-114 sedang dikembangkan. Hanya dua unit yang dikonversi.
*Tu-95LAL: Proyek eksperimental pesawat bertenaga nuklir.
*Tu-126: AEW & C turunan dari Tu-114, yang merupakan turunan dari Tu-95.
*Tu-142: Pengintai maritime  / anti-kapal selam perang turunan dari Tu-95. Dinamai NATO sebagai Bear F.
Beberapa modifikasi lain dengan basis  badan pesawat Tu-95 / Tu-142 sudah ada, tapi sebagian besar belum diakui oleh intelijen Barat atau tidak pernah mencapai status operasional dalam militer Soviet.
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear

Negara Operator :

Saat ini
- Federasi Rusia

Angkatan Udara Rusia: 63 pembom strategis Tu-95MS. Pada 2012, 55 dari mereka dalam keadaan siap tempur.

Bekas Uni Soviet
- Ukraina
1 Tu-95MS di museumkan.
Angkatan Udara Ukraina : Pensiun dari dinas militer
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear

- Uni Soviet

Long Range Aviation, Angkatan Udara Uni Soviet : Diserahkan ke Rusia dan Ukraina.
*Divisi Tu-95 pertama, 106th TBAD (Heavy Bomber Air Division), dibentuk pada tahun 1956. Komandan Divisi dua kali-Pahlawan Uni Soviet A. G. Molodchi.  106th TBAD digabungkan dengan 409th TBAP (Heavy Bomber Air Regiment) (Komandan - Kolonel MM Kharitonov) yang dibesarkan di akhir 1956 dan 1006th TBAP (komandan - Kolonel VP Pavlov) dibesarkan di 1956. Basis dari 106th TBAD adalah Uzin dekat Kiev.
*1223rd TBAP di Semipalatinsk, di bawah komando Pahlawan Uni Soviet Kolonel V. M. Bezbokov, dibesarkan pada tahun 1957, bagian dari 79th Air Division (komandan - dua kali Pahlawan Uni Soviet Mayor Jenderal M. P. Taran). target dari 1223rd ini adalah Kanada dan bagian utara AS.
*Soviet Naval Aviation

Spesifikasi (Tu-95MS)
Data from Combat Aircraft since 1945


Karakteristik umum

    Crew : 6–7; pilot, co pilot, flight engineer, communications system operator, navigator, tail gunner plus sometimes another navigator.
    Length: 46.2 m (151 ft 6 in)
    Wingspan: 50.10 m  (164 ft 5 in)
    Height: 12.12 m (39 ft 9 in)
    Wing area: 310 m² (3,330 ft²)
    Empty weight: 90,000 kg (198,000 lb)
    Loaded weight: 171,000 kg (376,200 lb)
    Max. takeoff weight: 188,000 kg (414,500 lb)
    Powerplant: 4 × Kuznetsov NK-12M turboprops, 11,000 kW (14,800 shp) each

Performance
Tupolev Tu-95 Bear - Pesawat Pembom Strategis Rusia
Tupolev Tu-95 Bear
    Maximum speed: 920 km/h (510 knots, 575 mph)
    Range: 15,000 km (8,100 nmi, 9,400 mi) unrefueled
    Service ceiling: 13,716 m (45,000 ft)
    Rate of climb: 10 m/s (2,000 ft/min)
    Wing loading: 606 kg/m² (124 lb/ft²)
    Power/mass: 235 W/kg (0.143 hp/lb)

Armament
    Radar-controlled guns: 1 or 2 × 23 mm AM-23 autocannon in tail turret.
    Missiles: Up to 15,000 kg (33,000 lb), including the Raduga Kh-20, Kh-22, and Kh-55/101/102, or 8 Kh-101/102 cruise missiles mounted on underwing pylons.

Sumber :
- en.wikipedia.org
- airforceworld.com
- airforceworld.com
- theaviationist.com
- samdimdesign.free.fr


Like the Post? Share with your Friends:-

Pecinta Militer
Posted By: Pecinta Militer

0 comments:

POST A COMMENT

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Histats

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms Of Use - Check/do opt-out - Powered By Histats

Flag Country

Free counters!
Copyright © . PecintaMiliter. All Rights Reserved.
Designed by :- Pecinta Militer |