GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) - Bom Diameter Kecil | Pecinta Militer Pecinta Militer: GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) - Bom Diameter Kecil
Pecinta Militer

SUBSCRIBE FOR MORE VIDEOS

Monday, 5 September 2016

GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) - Bom Diameter Kecil

GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) -  Bom Diameter Kecil
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB)
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) II adalah Bom buatan Amerika yang meluncur  dengan terkendali dan presisi, diluncurkan dari udara.
Pembuatannya dimulai pada tahun 2006 untuk 250 pound (113 kg) tipe bom yang dapat mengidentifikasi dan menyerang sasaran bergerak dari jarak jauh di segala kondisi cuaca. Bom ni akan diintegrasikan pada pesawat tempur F-15E dan F-35.  penerbangan pertamanya diumumkan pada tanggal 1 Mei 2009. Sebuah kontrak untuk memulai produksi berbiaya rendah diberikan kepada Raytheon bulan Juni 2015.
Tim Boeing / Lockheed Martin berusaha untuk mengembangkannya namun kalah dalam kompetisi Angkatan Udara AS. Boeing memenangkan kompetisi tapi proyek itu ditahan selama beberapa tahun karena skandal korupsi yang melibatkan Darleen Druyun. kompetisi tersebut dibuka kembali pada September 2005.

GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) -  Bom Diameter Kecil
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB)

Pemakaian bom GBU-53/B Small Diameter Bomb II ini menggunakan GPS / sistem INS untuk memandu dirinya menuju arah disekitar target yang bergerak selama fase pencarian awal, dengan update untuk perbaikan-perbaikan yang tersedia dengan menggunakan Link 16 atau data UHF Link. Bom ini memiliki tiga mode dari target akuisisi: radar gelombang milimeter, Infrared homing (Infrared homing adalah sistem pemanduan senjata pasif yang menggunakan inframerah ( IR ) emisi cahaya dari target untuk melacak dan mengikutinya . Rudal yang menggunakan pencarian inframerah sering disebut sebagai " pencari-panas " , karena inframerah yang dipancarkan kuat oleh panas badan/benda ) , dan laser semi-aktif . Senjata ini mampu menggabungkan informasi dari sensor untuk mengklasifikasikan target dan dapat memprioritaskan beberapa jenis target yang diinginkan jika digunakan dalam mode semi-otonom.
Hulu ledak muatan berbentuk bom memiliki efek ledakan dan efek fragmentasi, yang membuatnya efektif terhadap infanteri, armor (termasuk MBT), struktur yang tidak diperkeras dan bangunan, serta kapal berukuran kapal patroli dan sasaran lunak lainnya.
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) -  Bom Diameter Kecil
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB)

Penggunaan inframerah untuk pencitraan panas  telah disebutkan sebagai hal yang inovatif dan efektif dalam mengurangi biaya. Sebuah fitur penting dari senjata baru adalah memaksimalkan jumlah bom yang dibawa oleh pesawat sergap. Sebanyak 28 GBU-53 / B dapat dibawa oleh F-15E Strike Eagle memanfaatkan 7 BRU-61 / A  suspension units, masing-masing membawa 4 bom, dan delapan bom bersama dengan dua rudal AIM-120 AMRAAM di tempat pemuatan senjata F-22 Raptor atau F-35 Lightning II (bahkan STOVL F-35B).  Namun, F-35 tidak akan dapat mengoperasikan bom sampai menerima paket software Block 4A di tahun 2022.

bom tersebut sedang diuji menggunakan pesawat F-15E dan helikopter UH-1 .
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) -  Bom Diameter Kecil
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB)

Raytheon telah mempertimbangkan untuk menawarkan SDB II ke Inggris untuk Kemampuan Spear 3 mereka yang dibutuhkann untuk mempersenjatai Eurofighter Typhoon Angkatan Udara  dan F-35B Royal Navy. Untuk bersaing dengan tawaran MBDA untuk senjata yang perkasa, Raytheon memperhitungkan varian SDB II  yang juga perkasa . pada bulan Mei 2016, Inggris memberikan kontrak pada MBDA untuk mengembangkan rudal SPEAR 3 , membenarkan hal itu "sebagai satu-satunya senjata untuk memenuhi kebutuhan operasional di Inggris dan menolak SDB II yang kurang power dan jarak lebih pendek.

Sejarah

awalnya Bom Diameter Kecil (SDB) dikembangkan oleh Boeing dan dibuat untuk target yang tidak bergerak. SDB II dirancang untuk menghancurkan target bergerak dalam debu dan cuaca buruk. Versi Raytheon telah berhasil dikerahkan di 26 misi lebih dari 21 hari. Raytheon diberi kontrak pada bulan Agustus 2010. MBDA divisi Amerika Utara  melanjutkan dengan memproduksi sayap.  Kontrak  Raytheon bernilai US $ 450 juta. Boeing mengumumkan bahwa mereka tidak akan protes atas peberian kontrak terhadap Raytheon tersebut.

GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) -  Bom Diameter Kecil
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB)

pengujian

Pada tanggal 17 Juli 2012, SDB II berhasil ikut serta dan menghantam target bergerak selama tes penerbangan di White Sands Missile Range. bom itu dijatuhkan dari F-15E Strike Eagle, kemudian mendapatkan jejak, melacak, dan memandu diri sendiri ke target yang bergerak tersebut menggunakan sistem pencari tri-mode, menghantam sasaran secara langsung.
Pada Januari 2013, empat SDB IIs dimuat ke dalam penyimpanan senjata  F-35 Lightning II bersama rudal AIM-120 AMRAAM. Cek kecocokan yang sukses mensahkan SDB II kompatibel dengan F-35.
Dua SDB II berhasil melakukan uji tembakan terhadap sasaran bergerak, satu pada bulan September 2014 dan yang lainnya di bulan Februari 2015. Sukses tes penembakan memenuhi syarat kualitas bagi senjata untuk Angkatan Udara untuk membuat keputusan Milestone C, yang menyebabkan memasuki tahap produksi biaya rendah ( LRIP).
SDB II menerima persetujuan Milestone C pada awal Mei 2015, menyelesaikan program pembangunan lima tahun dan menyiapkannya untuk produksi dan penyebaran dengan F-15E. Sejumlah kegagalan percobaan memperpanjang waktu pengembangan dari empat tahun menjadi lima tahun, tetapi biaya per-unit berkurang dari tujuan awal $ 180.000 menjadi $ 115.000. Raytheon dianugerahi kontrak $ 31.000.000 pada tanggal 12 Juni tahun 2015 untuk LRIP pertama dari 144 SDB II.
direncanakan penyebaran
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB) -  Bom Diameter Kecil
GBU-53 / B Small Diameter Bomb (SDB)

Angkatan Udara Amerika Serikat berencana untuk menggunakan bom pada F-15E Strike Eagles sebagai senjata penegakan zona larangan. AS Angkatan Laut dan AS Marinir berencana untuk menggunakannya pada F-35 Joint Strike Fighter versi mereka dari . Pengiriman untuk batch pertama direncanakan pada akhir 2014. persyaratan Pemerintah menentukan tanggal pengiriman 2016.
Angkatan Laut berencana untuk pertama kali mengintegrasikan SDB II ke F / A-18 Super Hornet mereka, kemudian lanjut ke para pesawat tempur F-35B dan C


Sumber :
- en.wikipedia.org
- defenseindustrydaily.com
- ausairpower.net
- defense-update.com






Like the Post? Share with your Friends:-

Pecinta Militer
Posted By: Pecinta Militer

0 comments:

POST A COMMENT

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Histats

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms Of Use - Check/do opt-out - Powered By Histats

Flag Country

Free counters!
Copyright © . PecintaMiliter. All Rights Reserved.
Designed by :- Pecinta Militer |