SU-25 Su-25 Frogfoot - The Flying Tank - Pesawat Serang Darat | Pecinta Militer Pecinta Militer: SU-25 Su-25 Frogfoot - The Flying Tank - Pesawat Serang Darat
Pecinta Militer

SUBSCRIBE FOR MORE VIDEOS

Thursday, 1 September 2016

SU-25 Su-25 Frogfoot - The Flying Tank - Pesawat Serang Darat

SU-25 - Pesawat Serang Darat
SU-25
Sukhoi Su-25 (Kode NATO: "Frogfoot") adalah sebuah pesawat tempur kursi tunggal (single seater), bermesin ganda dengan pendorong jet dan diproduksi di Uni Soviet oleh Biro Perancang Sukhoi.

Tata letak aerodinamis Su-25 normal seperti umumnya pesawat tempur pada saat itu dengan sayap trapesium, ekor pesawat  konvensional dan kemudi. Ada beberapa logam yang berbeda dalam jumlah yang berbeda yang digunakan dalam konstruksi badan pesawat, yaitu 60% aluminium, 19% baja, 13,5% titanium, 2% magnesium alloy, dan 5,5% material lainnya.

Penerbangan perdana dari purwarupa pesawat ini pada tanggal 22 Februari 1975, dan setelah selesai pengetesan, pesawat tersebut memasuki tahap produksi  pada tahun 1978 di Tbilisi, Georgia, salah satu negara bagian Uni Soviet.
Varian awal  termasuk pesawat latih Su-25UB kursi ganda , Su-25BM untuk menarik target, dan Su-25K untuk versi  ekspor. Beberapa pesawat diupgrade ke versi Su-25SM standar  pada tahun 2012. Su-25T dan Su-25TM (juga dikenal sebagai Su-39) pada perkembangan lebih lanjut, tidak diproduksi lagi dalam jumlah yang signifikan. Su-25, dan Su-34, satu-satunya pesawat yang berlapis baja, pesawat sayap tetap dalam produksi pada tahun 2007. Su-25 masih menjalani dinas di Rusia, negara-negara CIS lainnya, serta negara pembeli versi ekspornya.
Su-25 telah terlibat dalam berbagai pertempuran dalam beberapa konflik selama lebih dari 30 tahun masa dinasnya. pesawat ini terlibat penuh dalam perang Soviet di Afghanistan, terbang dalam misi kontra pemberontakan melawan pasukan Mujahidin. Angkatan Udara Irak menggunakan Su-25 dalam peperangan melawan Iran selama Perang Iran-Irak tahun 1980-1988. Kebanyakan kemudian dihancurkan atau diterbangkan ke Iran  pada Perang Teluk Persia di tahun 1991. Kelompok separatis Abkhazia menggunakan Su-25 selama Perang Abkhazia dari tahun 1992 sampai tahun 1993. Angkatan Udara Macedonia menggunakan Su-25 untuk memerangi gerilyawan Albania tahun 2001 saat   konflik Makedonia, pada tahun 2008 Georgia dan Rusia keduanya menggunakan Su-25s dalam Peperangan antara Rusia-Georgia . Negara-negara Afrika, termasuk Pantai Gading, Chad, dan Sudan telah menggunakan Su-25 untuk menghadapi pemberontakan lokal dan perang saudara. Dan baru-baru ini Su-25 terlihat bertugas dalam intervensi Rusia di Perang Saudara Suriah.


SU-25 - Pesawat Serang Darat
SU-25TM
Pada awal tahun 1968, Departemen Pertahanan Soviet  memutuskan untuk mengembangkan pesawat serbu shturmovik lapis baja khusus dalam rangka memberikan dukungan udara untuk Angkatan Darat Soviet. Gagasan untuk menciptakan sebuah pesawat dukungan di darat muncul setelah menganalisis pengalaman serangan penerbangan darat (shturmovaya) sepanjang tahun 1940-an, 1950-an, dan 1960-an. Pesawat pembom tempur Soviet  yang dalam masa dinas atau dalam pengembangan saat ini (Su -7, Su-17, MiG-21 dan MiG-23) tidak memenuhi persyaratan untuk dukungan udara jarak dekat bagi tentara. Mereka tidak memiliki lapisan baja yang penting untuk melindungi pilot dan peralatan penting dari tembakan dari darat dan serangan rudal, dan dengan kecepatan pesawat yang tinggi akan menyulitkan pilot untuk menjaga kontak visual dengan target. Memperhitungkan masalah ini, Pavel Sukhoi dan sekelompok spesialis terkemuka di Biro Desain Sukhoi mulai bekerja membuat desain awal dalam waktu yang relatif singkat, dengan bantuan dari lembaga terkemuka Departemen Industri Penerbangan dan Kementerian Pertahanan .
SU-25 - Pesawat Serang Darat
SU-25UB
Pada bulan Maret 1969,  Angkatan Udara Soviet mengumumkan sebuah kompetisi untuk desain bagi  pesawat pendukung medan jarak dekat baru. Peserta yang ikut dalam kompetisi yaitu Biro Desain Sukhoi dan Biro Desain  dari Yakovlev, Ilyushin dan Mikoyan.  Sukhoi menyelesaikan desain "T-8" pada akhir tahun 1968, dan mulai dalam pekerjaan pada dua prototip pertama (T8-1 dan T8-2) pada bulan Januari 1972.  T8-1, badan pesawat pertama yang dirakit, telah selesai pada tanggal 9 Mei 1974. sumber lain mengatakan November 1974. Tetapi tidak ada  penerbangan perdana sampai 22 Februari 1975, setelah serangkaian tes penerbangan yang lama oleh Vladimir Ilyushin. Su-25 melampaui pesaing utamanya dalam kompetisi Angkatan Udara Soviet, Ilyushin Il-102, dan tahap produksi diumumkan oleh Departemen Pertahanan.

Selama fase pengujian penerbangan pembangunan prototipe T8-1 dan T8-2  ', manajemen Biro Desain Sukhoi mengusulkan bahwa produksi seri Su-25 harus dimulai dari Pabrik No 31 di Tbilisi, Republik Soviet Georgia, yang pada waktu itu adalah basis manufaktur utama untuk pesawat latih MiG-21UM "Mongol-B" . Setelah bernegosiasi dan meyelesaikan semua tahapan uji oleh negara, Kementerian Soviet Produksi Pesawat meresmikan pembuatan Su-25 di Tbilisi, memungkinkan produksi seri tersebut untuk memulainya pada tahun 1978.

SU-25 - Pesawat Serang Darat
SU-25UBK
Pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, beberapa varian  Su-25 muncul, termasuk versi modern, dan varian untuk peran khusus. Desain paling signifikan adalah pesawat latih Su-25UB kursi ganda, varian Su-25BM target towing , dan Su-25T untuk misi anti-tank. Selain itu, prototipe Su-25km dikembangkan oleh Georgia dalam kerjasama dengan perusahaan Israel Elbit Systems pada tahun 2001, namun sejauh varian ini belum mencapai banyak keberhasilan dalam segi komersial. Pada 2007, Su-25 adalah satu-satunya pesawat lapis baja yang masih dalam produksi.

Angkatan Udara Rusia, yang mengoperasikan jumlah terbesar dari Su-25, merencanakan untuk meng-upgrade pesawat yang lebih tua untuk varian Su-25SM, namun masalah kekurangan dana telah menghambat kemajuan, awal 2007 hanya tujuh pesawat yang telah dimodifikasi

Semua versi dari Su-25 memiliki sayap kantilever logam. Sayap terdiri dari dua bagian kantilever melekat pada kotak torsi pusat, membentuk satu kesatuan dengan badan pesawat. Rem udara disimpan di fairings terpisah di ujung masing-masing sayap. Setiap sayap memiliki lima cantelan untuk membawa senjata.

Versi awal dari Su-25 dilengkapi dengan dua turbojet R95Sh non-afterburning, di kompartemen terpisah di kedua sisi badan  belakang pesawat. Mesin , sub-rakitan, dan struktur sekitarn  badan pesawat yang didinginkan oleh udara yang disediakan oleh intake udara dingin yang terletak di atas nacelles mesin. Sebuah sistem drainase mengumpulkan minyak, residu cairan hidrolik, dan bahan bakar dari mesin setelah penerbangan. Sistem kontrol mesin memungkinkan operasi independen dari masing-masing mesin. Versi terbaru (Su-25T dan TM) dilengkapi dengan peningkatan mesin R-195.

SU-25 - Pesawat Serang Darat
SU-25
Kokpit

Pilot pesawat terbang dengan cara pusat tongkat dan throttle di tangan kiri. Pilot duduk di kursi ejeksi Zvezda K-36 (mirip dengan Sukhoi Su-27), dan memiliki instrumen penerbangan standar. Pada bagian belakang kokpit adalah headrest baja tebal 6 mm (0.24 in) , dipasang di sekat belakang. Kokpit memiliki cangkang lapis baja berbentuk lembaran titanium dilas, dengan port transit yang terletak di dinding. Jalur rel untuk kursi lontar dipasang di dinding belakang kokpit.
Engsel kanopi terbuka ke kanan, dan pilot masuk dengan menggunakan tangga flip-down. Setelah masuk di dalam kokpit, pilot duduk rendah di kokpit. Kemampuan pandang dari kokpit terbatas. Visibilitas rearwards sangat terbatas, meskipun periskop dipasang di atas kanopi untuk mengimbanginya.

Avionik

Model dasar Su-25 menggabungkan sejumlah sistem kunci avionik. Ia tidak memiliki TV penuntun, tapi juga meliputi laser rangefinder khas, yang diduga memberikan target kemampuan penunjukan berbasis laser

SU-25 - Pesawat Serang Darat
SU-25
Negara-negara Operator :
 - Angola
 - Armenia
 - Azerbaijan
 - Belarus
 - Bulgaria
 - Chad
 - Republik Demokratik Kongo
 - Cekoslowakia
 - Republik Ceko
 - Equatorial Guinea
 - Ethiopia
 - Georgia
 - Gambia
 - Iran
 - Irak
 - Pantai Gading
 - Kazakhstan
 - Makedonia
 - Republik Demokratik Rakyat Korea
 - Peru
 - Rusia
 - Slowakia
 - Uni Soviet
 - Sudan
 - Turkmenistan
 - Ukraina
 - Uzbekistan

Spesifikasi (Su-25/Su-25K, produksi akhir)
Karakteristik umum


    Kru                             : satu
    Panjang                       : 15,53 m [ nb 1 ] (50 ft 11 1 / 2 in)
    Lebar sayap                 : 14.36 m (47 ft 1 1 / 2 in)
    Tinggi                           : 4.80 m (15 ft 9 in)
    Area sayap                   : 33,7 m² (323 ft ²)
    Berat kosong                : 9.800 kg (£ 21.605)
    Berat Loaded                : 14.600 kg (£ 32.187) (berat badan normal take-off)
    Max. berat lepas landas : 17.600 kg (£ 38.800)
    Powerplant                  : 2 × Soyuz / Gavrilov R-195 turbojet ,
masing-masing 44.18 kN (9.921 lbf )

Kemampuan

   Kecepatan Maksimum  : Mach 0.8 (975 km / jam, 526 knot, 606 mph) di permukaan laut
   Jarak Pertempuran        : 750 km (405 nm , 466 mi) di permukaan laut, 4.400 kg (£ 9700) senjata dan dua tangki eksternal
   Ketinggian                     : 7.000 m (22.960 kaki) bersih, 5.000 m (16.400 ft) dengan max senjata

Persenjataan
    Senjata    : 1 × GSH-30-2 30mm meriam dengan 250 putaran
    Cantelan  : 11 dengan kapasitas 4.000 kg (£ 8818)
    Rockets   : UV-32-57 57 mm atau 80 mm B8M1 polong roket, S-24 (240 mm (9,4 in)) atau S-25 (330 mm (13 in)) roket
    Rudal       : Kh-23 (AS-7), AS-9 , Kh-25 L (AS-10), Kh-29 (AS-14) rudal udara-ke-permukaan , K-13 (AA-2) atau R -60 (AA-8) rudal udara-ke-udara
    Bom        : FAB-250 , FAB-500 , 500 kg LGB

Jenis                             : Pesawat serang antigerilya
Pembuat                       : Sukhoi Design Bureau
Penerbangan perdana   : 22 February 1975 (T8)
Diperkenalkan             : 19 July 1981
Status                          : Masih Dalam Dinas
Pengguna utama          :
- Rusia
- Belarusia
- Ukrainia
- Korea Utara
Dibuat                        : 1978–
Jumlah                       : 1,024 unit
Harga satuan             : US$11 million
Varian                       : Sukhoi Su-28


Sumber :
- en.wikipedia.org
- fas.org
- unian.info
Like the Post? Share with your Friends:-

Pecinta Militer
Posted By: Pecinta Militer

0 comments:

POST A COMMENT

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Histats

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms Of Use - Check/do opt-out - Powered By Histats

Flag Country

Free counters!
Copyright © . PecintaMiliter. All Rights Reserved.
Designed by :- Pecinta Militer |