CHENGDU J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok | Pecinta Militer Pecinta Militer: CHENGDU J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok
Pecinta Militer

SUBSCRIBE FOR MORE VIDEOS

Saturday, 16 July 2016

CHENGDU J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok

Chengdu J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok
Chengdu J-10  Sumber Gbr.  en.wikipedia.org
Chengdu J-10, (dikenal di Barat sebagai "Vigorous Dragon", atau dalam NATO disebut : Firebird) adalah pesawat tempur multirole ringan mampu beroperasi di semua cuaca , dikonfigurasi dengan desain sayap delta dan canard , dengan kontrol penerbangan fly-by-wire , dan diproduksi oleh Chengdu Aircraft Corporation (CAC) Republik Rakyat China  untuk Angkatan Udara Pembebasan Rakyat (PLAAF) . Angkatan Udara Pakistan adalah satu-satunya pelanggan ekspor untuk J-10.

Chengdu J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok
Chengdu J-10  Sumber Gbr.  en.wikipedia.org

Pengembangan

Program ini disahkan oleh Deng Xiaoping yang telah mengalokasikan ¥ 500.000.000 untuk mengembangkan sebuah pesawat lokal. Bekerja pada Proyek # 10 dimulai beberapa tahun kemudian pada Januari 1988,  sebagai respon terhadap Mikoyan MiG-29 dan Sukhoi Su-27 yang diperkenalkan oleh Uni Soviet (pada waktu itu), dan F-15, F-16 yang sudah bertugas di Amerika Serikat. Pembangunan didelegasikan kepada 611 Institute, juga dikenal sebagai Chengdu Aircraft Design Institute dan Song Wencong dinominasikan sebagai kepala desainer, seperti yang sebelumnya sudah pernah menjadi kepala desainer  J-7III. Pesawat ini awalnya dirancang sebagai pesawat tempur khusus, tapi kemudian menjadi pesawat multirole mampu melakukan pertempuran udara maupun misi serangan darat.

J-10 menyerupai Lavi dan dikabarkan merupakan pengembangan dari F-16 AS dengan bantuan dari insinyur Israel . Desainer umum Song Wencong mengatakan bahwa J-10 adalah pengembangan dari J-9 asli yang sudah dibuat sebelum Lavi. Hal ini diutarakan oleh Mayor PLAAF  Zhang Weigang dalam sebuah wawancara tahun 2012.
Chengdu J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok
Chengdu J-10  Sumber Gbr.  en.wikipedia.org

Pada tahun 2006, the Russian Siberian Aeronautical Research Institute (SibNIA) dikonfirmasi keikutsertaannya dalam program J-10; SibNIA mengaku hanya mengamati dan mengarahkan sebagai "panduan ilmiah", sementara para insinyur SibNIA  juga percaya J-10  "kurang lebih " adalah versi dari desain Lavi, dengan menggabungkan "melting pot dari teknologi asing dan metode desain yang diperoleh".
J-10 secara resmi diresmikan oleh pemerintah China pada Januari 2007, ketika foto-fotonya telah dipublikasikan oleh kantor berita Xinhua. Keberadaan Pesawat ini telah diketahui jauh sebelum pengumumannya, meskipun rincian konkritnya tetap langka karena alasan kerahasiaan. ada spekulasi tentang kemungkinan bahwa sebuah prototipe J-10 telah jatuh selama uji penerbangan.Harian Xinhua News Agency dan PLA membantah rumor-rumor tersebut dan memasukkannya dalam daftar sebagai salah satu tes pilot yang berhasil.
Prototipe "J-10 01" tersebut diluncurkan pada bulan November 1997 dan pertama kali terbang pada 23 Maret 1998  dalam suatu penerbangan dua puluh menit.

AVIC berencana memasarkan upgrade J-10 untuk ekspor, kemungkinan besar J-10B, setelah pembangunan selesai. Beberapa negara telah menunjukkan minat.


Sejarah operasional
Chengdu J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok
Chengdu J-10  Sumber Gbr.  en.wikipedia.org

Cina

Pesawat pertama dikirim ke Test Resimen ke-13 pada tanggal 23 Februari 2003. Pesawat itu dinyatakan 'operasional' pada bulan Desember tahun yang sama, setelah 18 tahun dalam pengembangan.  operasional resimen pertama adalah  Resimen 131 Divisi ke-44.

Pakistan

Pada bulan Februari 2006, Presiden Pakistan Pervez Musharraf, melakukan perjalanan ke fasilitas produksi J-10 dan JF-17  dalam perjalanan ke China saat Angkatan Udara Pakistan (PAF) ditawari J-10, dan pembelian 36 FC-20s, sebuah varian spesifik J-10B Pakistan , telah disetujui pada bulan April 2006. pada bulan November 2009, Pakistan menandatangani kesepakatan dengan China untuk membeli 36 pesawat tempur J-10B dalam kesepakatan senilai US $ 1,4 miliar.

Pada bulan Juli 2011, Harian Jang melaporkan bahwa China akan memberikan satu skuadron pesawat tempur J-10B lanjutan ke Pakistan. Menurut laporan itu, "tawaran itu dibuat oleh para pemimpin senior militer China ketika mengunjungi Kepala Staf Umum Angkatan Darat Pakistan, Letnan Jenderal Waheed Arshad". Pada bulan Maret 2012, perundingan diadakan antara kedua negara untuk membahas pengiriman jet tempur terbaru J-10B ke Pakistan.

Iran

Sejak tahun 2007, telah berkembang rumor bahwa Iran tertarik untuk membeli J-10 dari China dengan pesanan sejumlah antara 24-150 jet. Pernyataan ini disebutkan kembali pada pertengahan 2015

Desain
J-10 dirancang dan dikembangkan oleh Chengdu Aircraft Design Institute (CADI), anak perusahaan dari Chengdu Aircraft Corporation.

airframe
badan pesawat ini dibangun dari paduan logam dan material komposit untuk kekuatan yang tinggi dan bobot yang rendah, tata letak aerodinamis badan pesawat itu mengadopsi konfigurasi sayap " canard delta dengan ekor-pendek" . Sebuah sayap delta yang besar berada ditengah menghadap ke arah belakang pesawat, sementara sepasang canards (atau foreplanes) yang dipasang lebih tinggi dan ke arah depan badan pesawat, terletak di belakang bawah kokpit. Konfigurasi ini memberikan kelincahan yang sangat tinggi, terutama pada kecepatan rendah, dan juga mengurangi kecepatan stall, memungkinkan untuk kecepatan udara rendah selama pendekatan instrument. Sebuah ekor vertikal yang besar hadir di atas pesawat dan sirip ventral kecil di bawah badan pesawat memberikan kestabilan lebih lanjut.

Jalan untuk asupan udara berbentuk persegi panjang dan piring Splitter (hanya pada J-10A) yang terletak di bawah badan pesawat, menyediakan pasokan udara ke mesin. Juga di bawah badan pesawat dan sayap terdapat 11 cantelan, yang digunakan untuk membawa berbagai jenis persenjataan dan tangki tambahan yang berisi bahan bakar

Undercarriage ditarik terdiri dari sepasang roda depan yang dapat di putar berada di bawah air intake dan dua gigi roda utama pada arah belakang badan pesawat.

Chengdu J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok
Chengdu J-10  Sumber Gbr.  en.wikipedia.org
PLAAF Chengdu J-10AY
kokpit ditutup oleh kanopi berbentuk dua gelembung  memberikan cakupan visual untuk pilot seluas 360 derajat. Kanopi diangkat ke atas untuk memberi jalan keluar masuk kokpit. Untuk kendali  mengambil bentuk tongkat konvensional di tengah  dan tongkat throttle terletak di sebelah kiri pilot. Ini juga menggabungkan kemudi "tangan pada throttle dan tongkat" (HOTAS) . Sebuah kursi lontar zero-zero disediakan untuk pilot, memungkinkan pelontaran yang aman dalam keadaan darurat bahkan pada ketinggian nol dan kecepatan nol.
Karena aerodinamis J-10 di desain tidak stabil , sebuah digital quadruplex-redundant sistem kontrol penerbangan atau flight control system (FCS) fly-by-wire (FBW) membantu pilot dalam menerbangkan pesawat. FCS biasanya memonitor input kendali pilot, mencegah pilot tanpa sengaja pesawat menggunakan terlalu banyak input kendali selama situasi penerbangan dengan kinerja yang tinggi .
Hal ini bahaya bagi pesawat canard sayap, karena mereka mampu berbelok dalam radius yang lebih rapat daripada pesawat konvensional. Kendali permukaan yang besar memampukan untuk bergerak begitu jauh sehingga mereka benar-benar dapat menghancurkan pesawat dalam penerbangan di kecepatan yang tinggi jika tidak selalu di cek oleh FCS.

avionik
kokpit memiliki tiga layar LCD  multi-fungsi (MFD) bersamaan dengan kemajuan Cina dalam pengembangan holographic head-up display  (HUD), yang semuanya sepenuhnya kompatibel dengan  helmet mounted sight (HMS) lokal Cina , yang diklaim oleh Cina lebih unggul dari HMS pada Sukhoi Su-27 yang dijual ke Cina.

Radar
Menurut pejabat Chengdu Aircraft Industry Corporation J-10 menggunakan radar  multi-mode kontrol tembakan dirancang di Cina. Radar tersebut mampu melacak hingga 10 target. Dari 10 target yang terlacak, 2 rudal dapat bergerak secara bersamaan dengan radar homing semi-aktif atau 4 rudal dapat bergerak dengan  radar homing aktif.
Untuk J-10B, kerucut hidung dimodifikasi untuk mengakomodasi radar AESA. Perancang umum AESA untuk J-10B adalah Mr Zhang Kunhui, kepala 607 Research Institute di Neijiang, Sichuan. Zhang Kunhui menjadi wakil kepala 607 Research Institute pada tahun 1997, dan empat tahun kemudian pada tahun 2001, ia menjadi kepala lembaga, ketika program AESA untuk J-10B di mulai. Kontraktor utama dari AESA ini Radar and Electronic Equipment Research Academy of Aviation Industry Corporation of China berlokasi di Sichuan, dibentuk pada bulan Maret 2004 dengan menggabungkan 607 Lembaga Penelitian dan 171 Pabrik bersama-sama dengan Zhang Kunhui dinobatkan sebagai kepala akademi penelitian. Menurut media pemerintah Cina, untuk mengembangkan AESA untuk J-10B ini memakan waktu 8 tahun. Banyak pihak yang menduga bahwa radar tersebut adalah PESA, tapi selama debut singkat dalam China International Defense Electronics Expo (Cidex) pada Mei 2010 dan pada Konferensi Internasional ke-6 diadakan di Beijing pada September tahun 2011, pejabat China mengklaim bahwa radar itu adalah AESA.

Tenaga penggerak
J-10A ini didukung oleh mesin tunggal turbofan Rusia Lyulka-Saturn AL-31FN yang memberikan daya dorong statis maksimum 12.500 kgf (123 kN). AL-31FN didasarkan pada AL-31F yang dirancang untuk mesin pesawat kembar seperti Su-27, agar sesuai dengan J-10 yang lebih kecil, bagian-bagian mesin telah dipindahkan dan dirancang ulang agar sesuai dengan dudukan mesin yang lebih kecil di J-10. Diberitakan bahwa untuk batch produksi massal berikutnya, J-10B akan ditenagai mesin WS-10A walaupun keandalannya masih dipertanyakan.

Pada April 2014, China telah menandatangani kontrak dengan NPO Saturn untuk membeli AL-31FN Seri 3 upgrade  yang menyediakan 13.700 kgf daya dorong. Sebelumnya, AL-31FN Seri 3 telah mengumpulkan 750 jam uji operasi  pada pesawat J-10 dalam program uji.

Persenjataan dan beban eksternal
persenjataan internal pesawat terdiri dari Gryazev-Shipunov GSH-23 meriam twin-barrel aliber 23 dengan kecepatan tembak 3600 rpm dan kapasitas magazin 150 rounds. persenjataan dan peralatan lainnya dipasang eksternal pada 11 cantelan, dengan berat mencapai 6.000 kg (13.228 lb) baik rudal maupun bom, tangki tambahan yang berisi bahan bakar, atau peralatan lain seperti avionik juga dapat dilampirkan.
rudal udara-ke-udara termasuk rudal jarak pendek udara-ke-udara seperti PL-8 dan PL-9,  rudal jarak menengah udara-ke-udara seperti PL-11 dan PL- 12, rudal anti-kapal seperti YJ-8,  YJ-9K dan rudal anti-radiasi seperti PJ-9.  Dan juga bom/ roket general purpose bom/ unguided bomb LS-6, LT-2 laser-guided bomb, tabung roket tak berpenuntun aliber 90 mm.

varian
J-10AY tim 1 aerobatik
J-10B, yang menampilkan bentuk air intake yang disebut Diverterless Supersonik Inlet (DSI)

J-10A: kursi tunggal multi-peran varian. Penunjukan ekspor F-10A.
J-10B:. Sebuah upgrade J-10, awalnya diidentifikasi sebagai "Super-10"  Ini fitur yang lebih ringan dan stealthier Diverterless Supersonik Inlet (DSI), hidung radome, radar Active Electronic  Scanning Array (AESA), sebuah sensor penargetan elektro-optik  Infra Red Search and Tracking system (IRST) dan laser rangefinder serta peringatan elektronik baru di atas stabilizer vertikal. Fitur pesawat juga terintegrasi elektronik yang dihubungkan dengan optik bus data kecepatan tinggi.
Chengdu J-10 Naga Perkasa Dari Tiongkok
Chengdu J-10  Sumber Gbr.  en.wikipedia.org

operator

 Republik Rakyat Cina

 Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat: 240+ Pada Februari 2014 [52]
 Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat: 24 + Pada Februari 2014

Pada tanggal 17 Desember 2015, PLANAF J-10 jatuh di Provinsi Zhejiang, dua awak pesawat sempat melakukan eject.


Karakteristik umum

    Crew: 1
    Length: 15.49 m (50.82 ft)
    Wingspan: 9.75 m (31.99 ft)
    Height: 5.43 m (17.81 ft)
    Wing area: 39 m² (356.3 ft²)
    Empty weight: 9,750 kg (21,495 lb[7])
    Loaded weight: 12,400 kg (28,600 lb)
    Useful load: 6,000 kg[7] (13,200lb)
    Max. takeoff weight: 19,277 kg [12][7] (42,500 lb)
    Powerplant: 1 × Saturn-Lyulka AL-31FN or WS-10A turbofan
    Dry thrust: 79.43 kN / 89.17 kN (17,860 lbf / 19,000 lbf)
    Thrust with afterburner: 125 kN / 130 kN (27,999 lbf / 29,000 lbf)

Performance

    Maximum speed: Mach 2.2 at altitude, Mach 1.2 at sea level
    Combat radius: 550 km (342 mi)
    Ferry range: 1,850 km (1,150 mi)
    Service ceiling: 18,000 m (59,055 ft)
    Wing loading: 381 kg/m² (78 lb/ft²)
    Thrust/weight: 1.15 (with AL-31FN3); 1.16 (with WS-10B)
    Maximum g-load: +9/–3 g

Armament
    Guns: 1× Gryazev-Shipunov GSh-23
    Hardpoints: 11 in total (6× under-wing, 5× under-fuselage) with a capacity of 7,000 kg (15,400 lb) external fuel and ordnance
    Rockets: 90 mm unguided rocket pods
    Missiles:
        Air-to-air missiles:
        PL-8
        PL-9
        PL-11
        PL-12
        Air-to-surface missiles:
        PJ-9
        YJ-8
        YJ-9K
    Bombs:
    Laser-guided bombs: (LT-2)
    Glide bombs: (LS-6, GB3, GB2A, GB3A)
    Satellite-guided bombs: (FT-1)
    Unguided bombs: 250 kg, 500 kg
    Others:
    Up to 3 external fuel drop-tanks (1× under-fuselage, 2× under-wing) for extended range and loitering time

Avionics

    Type 1473H pulse-doppler fire control radar
    Externally mounted avionics pods:
    Type Hongguang-I infra-red search and track pod


Sumber : en.wikipedia.org












Like the Post? Share with your Friends:-

Pecinta Militer
Posted By: Pecinta Militer

0 comments:

POST A COMMENT

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Histats

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms Of Use - Check/do opt-out - Powered By Histats

Flag Country

Free counters!
Copyright © . PecintaMiliter. All Rights Reserved.
Designed by :- Pecinta Militer |