Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter) - Pesawat Serang dan Pembom Tempur Uni Soviet | Pecinta Militer Pecinta Militer: Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter) - Pesawat Serang dan Pembom Tempur Uni Soviet
Pecinta Militer

SUBSCRIBE FOR MORE VIDEOS

Monday, 5 June 2017

Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter) - Pesawat Serang dan Pembom Tempur Uni Soviet


http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter) 
Sukhoi Su-17 (NATO: Fitter) adalah varian pembom tempur sayap ayun Soviet yang dikembangkan dari Sukhoi Su-7. Pesawat ini memiliki karir yang panjang di Soviet, kemudian berlanjut dengan layanan Rusia, dan diekspor secara luas ke Blok Timur, angkatan udara Arab, Angola dan Peru sebagai Su-20 dan Su-22. Su-17 Fitter adalah pesawat tempur dengan sayap menyapu variabel pertama asal Rusia / Soviet. Su-17 membukukan sejumlah rekor dunia.

Pengembangan :
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)

Dalam usaha untuk meningkatkan kecepatannya yang rendah dan kemampuan lepas landas / mendarat dari pembom tempur Su-7B, pada tahun 1963 Sukhoi OKB dengan mendapatkan masukan dari TsAGI menciptakan pesawat demonstrator dengan teknologi sayap ayun. Su-7IG (penunjukan internal S-22I, penunjukan NATO "Fitter-B"), yang dikonversi dari produksi Su-7BM, memiliki sayap dengan segmen luar yang dapat bergerak yang dapat menyapu sampai dengan 28 °, 45 °, Atau 62 °. Suatu bagian dalam sayap yang tetap dengan konstruksi yang disederhanakan, yang memungkinkan pabrikan mempertahankan roda pendaratan Su-7 dan menghindari kebutuhan akan poros hardpoint di bagian bawah sayap yang rumit, dan meminimalkan pergeseran pusat tekanan yang berhubungan terhadap pusat massa dengan perubahan sapuan sayap. Sayap baru ini juga memiliki bilah tepi depan yang lebar dan sayap belakang yang landai. Su-7IG pertama kali terbang pada tanggal 2 Agustus 1966, menjadi pesawat geometri variabel Soviet pertama. Pengujian mengungkapkan bahwa kecepatan lepas landas dan pendaratan menurun 50-60 km / jam (31-37 mph) dibandingkan dengan Su-7 konvensional.

Pesawat produksi tersebut diberi nama Su-17 (NATO : "Fitter-C", sebutan pabrik : S-32) dan dalam pelayanan secara tidak resmi dijuluki Strizh (?????, martlet). Selain sayapnya yang baru, Su-17 berbeda dengan pendahulunya Su-7 dalam memiliki kanopi baru dan rangka belakang badan untuk bahan bakar tambahan dan avionik. Su-17 pertama terbang pada tanggal 1 Juli 1969 dengan E. K. Kukushev pada kontrol.
Total sebanyak 2,867 Su-17 and variannya telah dibuat, yang mana sejumlah 1,165 unit telah dieksport ke 15 negara lain.

Sejarah Operasional
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)

Uni Soviet / Rusia
Su-17 memasuki layanan dinas dengan Angkatan Udara Soviet pada tahun 1970. Pesawat tersebut digunakan oleh Soviet dan pasukan pemerintah Afghanistan selama invasi Soviet ke Afghanistan. Lapangan terbang dengan ketinggian tinggi dan iklim berdebu panas menciptakan tantangan operasional khusus. Pada musim panas, pendaratan sering berakhir dengan ban meledak dan percikan api dari rem. Kegagalan avionik terjadi karena kontaminasi panas dan pasir.

Namun, mesin AL-21F terbukti toleran terhadap pasir yang terhisap secara rutin dan bahan bakar yang terkontaminasi pasir dan pada tahun 1985 kesiapan tempur armada Su-17 melebihi dari Sukhoi Su-25 dan helikopter. Seri pertama Su-17 dengan cepat diganti dengan Su-17M3 dan Su-17M4 yang lebih mumpuni. Meskipun memiliki daya tahan dan kemampuan dalam muatan, pesawat terbang tersebut terbukti kurang mampu untuk bertarung di medan pegunungan karena kecepatan serangan yang tinggi, kemampuan manuver yang rendah, dan kebutuhan untuk tetap berada di luar jangkauan artileri anti pesawat karena kurangnya perlindungan armor yang signifikan. Meskipun perangkat armor luar ditambahkan di sekitar mesin, hidrolika, dan sistem bahan bakar berdasarkan analisis kerusakan, hal ini masih belum mencukupi jika dibandingkan dengan perangkat armor pesawat dukungan udara jarak dekat Su-25.
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
Munculnya MANPADS seperti Strela 2 buatan Soviet (diselundupkan dari Mesir), dan Red Bull FIM-43 Amerika dan kemudian FIM-92 Stinger, menghadirkan ancaman baru dan memaksa Su-17 ke ketinggian operasional yang lebih tinggi lagi. Taktik dan retrofit yang diperbaiki hingga 12 dispenser suar yang ditembakkan secara otomatis selama serangan berlangsung terbukti efektif, dan pada tahun 1985 hanya satu Su-17 Soviet yang jatuh akibat tembakan dari darat.

Dipaksa beroperasi pada ketinggian 3.500-4.000 m (11,500-13,100 kaki) di atas tanah, Su-17 berpindah dari sebelumnya menggunakan roket tanpa kendali ke bom, termasuk senjata termobarik, sedangkan Su-25 ditugaskan melakukan penembakan secara presisi. Menjelang akhir perang, sebagian armada Su-17 diganti oleh Mikoyan-Gurevich MiG-27 dalam rangka melakukan pengujian operasional terhadap pembom tempur baru tersebut.

Su-17M3/4 digunakan selama Perang Chechen Pertama di samping Sukhoi Su-24 dan Sukhoi Su-25 dalam misi serangan darat dan pengintaian. pada tahun 1998 Angkatan Udara Rusia mempensiunkan Su-17M4 terakhir bersama dengan armada MiG-23/27.

Angola
Soviet memasok pemerintah komunis Angola dengan 12 Su-20M pada tahun 1982 atau 1983. Skuadron Su-20M tersebut mengalami kerugian, setidaknya enam pesawat - paling banyak disebabkan karena mengalami kecelakaan - pada tahun 1985, dan tiga lagi pada tahun 1988, dan hanya memiliki dua pesawat yang tersisa saat diperkuat dengan pesawat lain dari 14 Su-22M-4K dan dua Su- 22UM-3K pada tahun 1989-1990 (dimasukkan ke dalam Resimen Udara 26, yang berbasis di Mocamedes). Pengiriman kedua dari Belarusia pada tahun 1999 terdiri dari 2 Su-22UB dan 4 Su-22M, dan yang ketiga dari Slovakia pada tahun 1999-2001 terdiri dari 10 Su-22M-4 dan satu Su-22UM-3K.

Pesawat ini digunakan dalam perang melawan UNITA. Dari kerugian yang disebutkan di atas, yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai kecelakaan atau perobahan, hanya Su-20M, serialled C510 dilaporkan jatuh pada tahun 1987 dan sebuah kasus yang didokumentasikan dengan lebih baik terjadi pada tanggal 6 November 1994 ketika sebuah su-22 yang berbasis di Catumbela ditembak jatuh oleh SAM yang ditembakkan oleh UNITA saat melakukan serangan terhadap Huambo. Pilot berhasil eject dan melarikan diri setelah menanggalkan jaketnya.

Irak
Dari 22 September 1980 sampai 20 Agustus 1988, selama Perang Iran-Irak, Irak menggunakan versi ekspor Su-17 (Su-20 dan Su-22) di samping Su-7 yang lebih tua, dan kebanyakan digunakan dalam serangan darat dan dalam peran pendukung udara jarak dekat. F-14 Iran menembak jatuh 21 Su-20 / su-22, yang telah dikonfirmasi oleh sumber-sumber barat. 18 Su-20 / su-22 juga ditembak jatuh oleh McDonnell Douglas F-4 Phantom II AU Iran, serta 3 buah lainnya oleh Northrop F-5 Iran.

Sumber resmi Irak tidak menyebutkan adanya kehilangan pesawat Su-20 selama perang melawan Kurdi dan Iran. 20 Su-22M2, dua Su-22M3 dan tujuh Su-22M4 hilang dalam perang dengan Iran, mayoritas terkena tembakan anti pesawat dalam penyerangan bom dengan ketinggian rendah terhadap garis depan Iran.

Pada tahun 1991, selama Perang Teluk, Fitters terlihat kurang aktif karena rezim Irak tidak mempercayai Angkatan Udara. 2 buah Su-20/22 dan 1 buah Su-7 ditembak jatuh oleh F-15C USAF pada hari-hari akhir perang, ketika IQAF akan memindahkan pesawatnya ke Iran. Banyak lagi yang dihancurkan di darat oleh angkatan udara koalisi atau dievakuasi ke Iran dan tidak pernah dikembalikan. Pada tanggal 20 dan 22 Maret, 2 buah pesawat Su-20/22 lainnya jatuh oleh F-15C USAF selama Operation Provide Comfort yang dimulai segera setelah perang.

Libya
2 buah Su-22 Libya ditembak jatuh di Teluk Sidra oleh Grumman F-14 Tomcat Angkatan Laut AS pada tanggal 19 Agustus 1981. Salah Satu Su-22 menembakkan rudal AA-2 Atoll ke salah satu pesawat F-14 dari jarak dekat sekitar 300 meter. Keduanya kemudian dijatuhkan oleh rudal AIM-9 Sidewinder.

Pada tanggal 8 Oktober 1987, setelah konflik Chad-Libya, Su-22MK ditembak jatuh oleh FIM-92A yang ditembakkan oleh pasukan Chad. Pilot, Kapten Diya al-Din, berhasil eject dan kemudian tertangkap. Dia kemudian diberi suaka politik oleh pemerintah Perancis. Selama operasi pemulihan, MiG-23MS Libya ditembak jatuh oleh FIM-92A.
Su-22 Libya jatuh di dekat kota Benghazi, Libya pada tanggal 23 Februari 2011. Anggota kru, Kapten Attia Abdel Salem al Abdali dan Ali Omar Gaddafi, diperintahkan untuk mengebom kota tersebut sebagai tanggapan atas Perang Saudara Libya. Mereka menolak, meloncat keluar dari pesawat terbang dan terjun payung ke tanah. Su-22 banyak digunakan oleh pasukan loyalis Libya melawan pasukan pemberontak dari pertengahan Februari hingga pertengahan Maret 2011, ketika misi internasional dimulai dan zona larangan terbang tidak diberlakukan. Di antara misi lainnya, Su-22 juga menyerang posisi Anti-Gaddafi di Bin Jawad pada awal Maret 2011 saat pasukan pemerintah merebut kembali kota tersebut.

Beberapa Su-22 Angkatan Udara Libya diklaim ditembak jatuh oleh pemberontak. Salah satu Su-22 dihancurkan di darat oleh F-16AM  Angkatan Udara Belgia pada tanggal 27 Maret. Semua Su-22 Angkatan Udara Libya lainnya, dalam kondisi terbang yang merupakan versi Su-22M3 dan pesawat latih, dihancurkan pada malam pembukaan serangan udara oleh PBB di tempat perlindungan mereka. Pada bulan Januari 2015, dilaporkan bahwa pasukan Libya berusaha untuk memulihkan Su-20 (S-32MK) yang lebih tua, yang telah pensiun sebelum Perang Saudara Libya, memaksa mereka kembali terbang untuk digunakan melawan pasukan oposisi.

Peru
Peru adalah satu-satunya konsumen pasar ekspor dari Amerika Latin untuk jenis pesawat ini. Pada tanggal 24 April 1992, "Fitters" Peru menyerang sebuah Lockheed C-130H Hercules Angkatan Udara AS dari Skuadron Airlift 310 yang dicegat di laut, sebelah barat Lima, melukai enam dari 14 awak kapal. Anggota kru Joseph C. Beard, Jr., tewas, saat terlempar dari kabin pada ketinggian 18.500 kaki, dan anggota awak Ronald Hetzel menderita luka parah. Insiden tersebut menyebabkan terputusnya program anti narkotika Amerika Serikat anti-drug Air Bridge Denial dan pembentukan Pusat Operasi Udara Gabungan di Pangkalan Angkatan Udara Howard di Panama.

Selama Perang Cenepa 1995 antara Peru dan Ekuador, dua Sukhoi Su-22 Peru hilang. Pada tanggal 10 Februari 1995, dua pesawat Mirage F1JA Angkatan Udara Ekuador, yang dikemudikan oleh Mayor R. Banderas dan Kapten C. Uzcátegui, diarahkan pada lima sasaran yang mendekati lembah Cenepa yang dipersengketakan. Setelah melakukan kontak visual, 2 buah pesawat Mirage tersebut menembakkan rudal mereka, mengklaim dua pesawat Su-22A Fitter F dari Peru berhasil ditembak jatuh, sementara pesawat Kfir selanjutnya mengklaim menembak A-37 Dragonfly . Namun Peru menyangkal bahwa kedua Su-22A Fitter F ditembak jatuh oleh Mirages, dan menyatakan bahwa satu Su-22A Fitter F tertembak oleh artileri anti pesawat pemberontak Ekuador saat terbang rendah dalam misi penyerangan darat, dan sebuah Su-22A Fitter F yang lain karena terbakar pada mesin.
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
Polandia
Pada tanggal 19 Agustus 2003, sebuah pesawat Su-22M4K Angkatan Udara Polandia secara tidak sengaja tertembak jatuh oleh rudal 2K12 Kub Polandia dalam latihan. Pesawat itu terbang 21 km dari pantai melewati Laut Baltik dekat Ustka. Pilot berhasil eject dan diselamatkan setelah dua jam di dalam air. Tetapi beberapa tahun kemudian ia meninggal dalam kecelakaan C-295M tepatnya pada tanggal 23 Januari 2008. Pada 2012, Polandia berencana untuk mengganti Su-22 dengan tiga skuadron UAV.

Pada tahun 2014, Angkatan Udara Polandia berencana untuk mempertahankan layanan Su-22. Diharapkan bahwa keputusan ini akan berdampak positif pada industri Polandia, karena fasilitas perbaikan WZL nr 2 di Bydgoszcz mengadakan kontrak dengan pihak Angkatan Udara Polandia untuk pemeliharaan terhadap pesawat-pesawat lain yang tersisa. Keputusan tersebut juga akan memungkinkan Angkatan Udara untuk mempertahankan awak darat dan pilot yang sudah terlatih dengan baik, yang saat ini masih mengoperasikannya. Para personil Angkatan Udara Polandia menganggap Su-22 lebih mudah dipelihara dan diperbaiki daripada jenis pesawat tempur utama lainnya yang saat ini dalam dinas Polandia (terutama MiG-29 dan F-16). Ini juga satu-satunya pesawat di inventaris Polandia yang dilengkapi dengan intelijen elektronik, peperangan, dan sistem dukungan dari daratan. Angkatan Udara Polandia telah menyimpan sejumlah besar senjata dari udara ke darat untuk digunakan dengan Su-22. Dengan berbagai perhitungan bahwa biaya untuk menghancurkan simpanan senjata ini akan lebih tinggi daripada biaya yang diproyeksikan untuk melanjutkan operasi Su-22. Diputuskan bahwa mulai tahun 2015, hanya 12 Su-22M4 dan 4-6 Su-22UM3K dari 32 yang tersisa yang akan menjalani reparasi untuk  meningkatkan masa pakai mereka selama sepuluh tahun kedepan. Untuk alasan ekonomis, pesawat terbang tidak dimodernisasi, selain memasang antena radio RS-6113-2 C2M tambahan dengan bilah antena di bagian atas.

Suriah
Angkatan Udara Suriah menggunakan Su-20/22 untuk menyerang pasukan Israel dalam Perang Yom Kippur dan Perang Lebanon 1982. Beberapa Su-20/22 ditembak jatuh oleh Angkatan Udara Israel. Dari pertengahan 2012, dalam perang saudara Suriah, Su-22 Angkatan Udara Suriah terlibat dalam operasi tempur melawan gerilyawan Suriah. Seperti pesawat sayap tetap SyAAF lainnya, video menunjukkan Su-22 menggunakan amunisi tak berpemandu, kebanyakan bom-bom general purpose, bom curah, bom pembakar dan roket yang tidak berpemandu. Taktik serangan yang digunakan adalah pengeboman dengan ketinggian rendah sampai ketinggian sedang kemudian menghindari arena setelah melepaskan roket atau bom, dengan melepaskan flares untuk pertahanan diri. Sampai akhir 2015, SyAAF Su-22 menderita kerugian dalam jumlah yang terbatas dibandingkan dengan Mi-21 MiG-21 dan MiG-23 pada periode yang sama. Kehilangan pertama yang dikonfirmasi dari Su-22 SyAAF tercatat pada tanggal 14 Februari 2013, ketika pasukan pemberontak berhasil menembaknya dengan menggunakan MANPADS.

Yaman
Pada tanggal 11 Agustus 2009, angkatan bersenjata Yaman memulai Operasi Bumi hangus di Yaman utara untuk melawan pemberontak Syiah Houthi. Angkatan Udara Yaman mendukung tentara dengan serangan udara pada posisi yang dikuasai pemberontak. Pada tanggal 5 Oktober 2009, sebuah Su-22  Yaman jatuh saat sedang terbang dalam formasi dengan pesawat lain, dalam perjalanan pulang dari sebuah misi. Pemberontak mengklaim telah menembak jatuh, sementara Angkatan Bersenjata Yaman menyangkal klaim tersebut dan menyatakan bahwa pesawat tersebut jatuh karena masalah teknis. Sebelumnya pada tanggal 2 Oktober, kaum pemberontak Yaman mengatakan bahwa mereka menembak jatuh "MiG-21" dan pihak  militer bersikeras kecelakaan itu disebabkan oleh kesalahan teknis. Pada tanggal 8 November, pesawat tempur Yaman ketiga yang yang disebut sebagai pesawat Sukhoi hancur, sekali lagi militer menyatakan bahwa pesawat itu jatuh karena mengalami masalah teknis, sementara kaum pemberontak Yaman mengklaim bahwa mereka menembaknya. Pilot berhasil eject dan diselamatkan oleh pasukan kawan. Angkatan Udara Yaman sekali lagi menggunakan pesawat Sukhoi selama menghadapi pemberontaka. Pada tanggal 28 September 2011, sebuah Su-22  Angkatan Udara Yaman ditembak jatuh oleh para suku yang menentang peraturan Presiden Saleh. Pemerintah memastikan bahwa pemberontak bertanggung jawab atas penembakan tersebut, dan bahwa pilot tersebut telah ditangkap. Pada tanggal 19 Februari 2013 sebuah Su-22 Yaman dalam sebuah misi pelatihan jatuh karena alasan yang tidak diketahui, menewaskan 12 warga sipil. Pada tanggal 13 Mei 2013 sebuah Su-22 Yaman dalam sebuah misi pelatihan jatuh di Sana'a, menewaskan pilot tersebut.

Beberapa Varian :

-Su-7IG (S-22I, "Fitter-B")
-Su-7BM Pesawat Demonstrator sayap variable geometri.
-Su-17 (S-32, "Fitter-B")
Produksi terbatas berbasiskan pesawat yang lebih panjang dari pesawat latih Su-7U dua kursi, dengan punggung menonjol untuk bahan bakar tambahan (4.550 L / 1.200 total gal A.S.). Menyimpan mesin -Su-7 Lyulka AL-7F-1. Diproduksi tahun 1969-1973.
-Su-17K
Versi ekspor Su-17 untuk Angkatan Udara Mesir
-Su-17M (S-32M, "Fitter-C")
Versi produksi utama pertama, memperkenalkan mesin Lyulka AL-21F-3, tabung pitot kembar, komputer navigasi dan serangan baru (mempertahankan radar SRD-5M Su-7BMK), angle of attack vane, parasut rem tunggal. Partikel asupan faktor-variabel memberikan kecepatan maksimum Mach 2.1. Penerbangan pertama: 28 Desember 1971 dengan V. S. Soloviev sebagai kontrol. Versi ekspornya diberi nama Su-20, terbang pertama 15 Desember 1972 dengan A. N. Isakov sebagai kontrol. Diproduksi 1972-1975, mulai beroperasi pada tahun 1973. Diekspor ke Mesir, Polandia, dan Suriah.
-Su-17M-28
Testbed untuk rudal Kh-28 (AS-9 Kyle) anti-radiasi
-Su-17MKG
Testbed untuk rudal Kh-25 (AS-10 'Karen') dan Kh-29 (AS-14 "Kedge")
-Su-17R
Sejumlah kecil pesawat Su-17M dilengkapi perlengkapan untuk membawa pod pengintai. Versi ekspor ekivalen yang ditunjuk Su-20R.
-Su-17M2 (S-32M2, "Fitter-D")
Hidung diperpanjang 38 cm (15 inci), menghapus radar pengukur jarak dan posisinya diturunkan untuk meningkatkan jarak pandang pilot. Fon-1400 laser rangefinder/marked-target seeker (LRMTS). ASP-17 dan PBK-3-17 avionik pengarah. RSBN-6S Short Range Navigasi dan instrument landing system. Undernose fairing untuk DISS-7 Doppler navigation radar. Penerbangan pertama: 20 Desember 1973 dengan V. S. Ilyushin sebagai kontrol. Diproduksi 1974-1977, mulai beroperasi pada tahun 1975.
-Su-17M2D
Uji coba mesin Tumansky / Khatchaturov R-29BS-300 (bersama-sama dengan beberapa MiG-23), dengan afterburning thrust 112,7 kN (25,335 lbf), dalam badan belakang yang menonjol. Karena kinerjanya yang rendah dan penurunan jangkauan karena konsumsi bahan bakar lebih tinggi, akhirnya diputuskan untuk menawarkan mesin ini hanya sebagai versi ekspor. Penerbangan pertama: 31 Januari 1975 dengan A. N. Isakov sebagai kontrol. Varian ekspor tersebut diberi nama Su-22 (kode pabrik S-32M2K, NATO "Fitter-F"), diproduksi 1977-1978.
-Su-17UM (S-52U, "Fitter-E")
Versi pesawat latih kursi ganda pertama, berdasarkan Su-17M2, namun dengan pesawat yang berbeda dan dalam dengan kaca depan lebih maju kedepan, Sama panjangnya dengan Su-17M aslinya. Kapasitas bahan bakar internal berkurang dan port meriam dihapus, namun tetap mempertahankan avionik dan persenjataan penuh. Penerbangan pertama: 15 Agustus 1975 dengan V. A. Krechetov sebagai kontrol. Pada penerbangan uji menunjukkan ketidakstabilan longitudinal pada sudut serangan yang tinggi yang diatasi dengan memperbesar sirip ekor. Versi ekspor dengan mesin R-29 diberi nama Su-22U. Diproduksi 1976-1978, mulai beroperasi pada tahun 1976.
-Su-17M3 (S-52, "Fitter-H")
Berbasiskan kerangka pesawat yang direvisi dari Su-17UM, namun dengan avionik bay dan tangki bahan bakar tambahan di tempat kokpit belakang, meningkatkan kapasitas bahan bakar internal menjadi 4850 l (1.280 gal A.S.). Radar Doppler bergerak secara internal, menyingkirkan fairing. "Klen-P" laser rangefinder / target designator. Rel untuk peluncuran K-13 (AA-2 "Atoll") atau R-60 (AA-8 "Aphid") ditambahkan di antara dua pilon yang ada di masing-masing sayap. Penerbangan pertama: 30 Juni 1976 dengan V. A. Krechetov sebagai kontrol. Versi ekspor dengan mesin R-29 dan avionik yang diturunkan (setara dengan Su-17M2) diberi nama Su-22M (sebutan pabrik S-52K, NATO "Fitter-J") dan pertama kali terbang pada 24 Mei 1977 dengan ES Soloviev pada kontrol . Versi ekspor dengan avionik Su-17M3 ditetapkan sebagai Su-22M3 (pabrik S-52MK). Su-17 diproduksi 1976-1981, Su-22M diproduksi 1978-1984. Su-17M / Su-22M / Su-22M3 adalah varian yang paling banyak dengan hampir 1.000 unit telah dibangun.
-Su-17UM (S-52UM)
Versi pesawat latih awal dengan suite avionik yang sama dengan versi su-17M. Versi ekspornya diberi nama Su-22UM3 dengan mesin R-29, dan Su-22UM3K dengan mesin AL-21. Diproduksi tahun 1978-1982.
-Su-17UM3 (S-52UM3, "Fitter-G")
pesawat latih yang direvisi dengan suite avionik yang sama dengan Su-17M3. Penerbangan pertama: 21 September 1978 dengan Yu. A. Yegorov pada kontrol. Versi ekspornya diberi nama Su-22UM3 dengan mesin R-29, dan Su-22UM3K dengan mesin AL-21. Diproduksi tahun 1978-1982.
-Su-17M4 (S-54, "Fitter-K")
Versi produksi akhir dengan avionik yang sudah diupgrade, termasuk navigasi RSDN (mirip dengan LORAN), navigasi suar, navigasi inersial, pengintai laser, kompas radio, dan SPO-15LE yang lebih kuat (Klyon), dan SPO-15LE ") Sistem peringatan radar. Inlet fuselage tambahan (termasuk saluran masuk ram-air di dasar sirip) untuk memperbaiki aliran udara pendinginan mesin, fixed air intake shock cone. Banyak pesawat dilengkapi untuk penggunaan TV untuk peluru kendali dan BA-58 Vjuga pod untuk rudal anti radiasi. Mesin AL-21F-3. Versi ekspornya diberi nama Su-22M4 (pabrik S-54K). Penerbangan pertama: 19 Juni 1980 dengan Yu. A. Yegorov sebagai kontrol. Su-17M4 diproduksi 1981-1988, Su-22M4 diproduksi 1983-1990.
-Su-20
Versi ekspor awal Su-17M, (S-32MK).
-Su-22M5
Paket upgrade Rusia-Prancis ditawarkan untuk pesawat yang ada dengan kokpit modern, HOTAS, memperbaiki sistem avionik. Menghapus laser range finder yang mendukung radar Phazotron / Thomson-CSF 'Phathom'.
-Su-22U
Pesawat latih tempur kursi ganda S-52U, versi ekspor Su-17UM, dengan hidung yang dirancang ulang untuk menampung cockpit tandem untuk siswa dan instruktur.
Pod senjata seperti GK-23 berbasis UPK-23 dan SPPU-22 digunakan oleh Su-17, Su-20 dan Su-22. Varian SPPU-22 serangan darat menampilkan lintasan 30 derajat.
Versi eksperimental dari Su-20 dibangun dengan sayap tetap yang terpasang pada pesawat Su-17M, dalam upaya meningkatkan kinerja Payload / range dengan menghilangkan bobot sistem penyapu sayap. Hasil yang baik diperoleh dalam tes penerbangan pada tahun 1973 namun pengembangan lebih lanjut dibatalkan.
Versi Reconnaissance taktis dari semua varian dapat dibuat dengan memasang KKR (Kombinirovanny Konteiner Razvedy - gabungan pod pengintaian) pada pilon di tengah.
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
In-house OKB Designations

-S-22I
Prototipe pertama "Variable-Geometry" Su-7, Bentuk yang dikonversi dari Su-7BM, pertama kali diterbangkan pada tanggal 2 Agustus 1966.
-S-32
Versi produksi awal, dijuluki Su-17 oleh VVS (Voyenno-Vozdooshnyye Seely - angkatan udara Soviet).
-S-32M
Su-17 dengan mesin Lyul'ka AL-21F dan fuselage yang terstruktur kembali ditambah beberapa modifikasi yang lebih kecil, menghasilkan kapasitas bahan bakar dan stasiun senjata yang lebih besar.
-S-32MK
Versi ekspor Su-20 dengan opsi persenjataan yang telah direvisi, dan avionik yang kurang canggih. Penerbangan pertama: 15 Desember 1972.
-S-32MK Hybrid
Pesawat tunggal (f / n 9500) dibangun dengan fuselage pesawat S-32MK dan sayap tetap Su-7BMK. Ditawarkan kepada pelanggan sebagai alternatif yang lebih murah / kurang kompleks untuk Su-20, namun tidak ada produksi.
-S-32M2
Su-17M dengan kontrol terbang yang lebih baik dan perlengkapan pengarah senjata. Produksi dilakukan dari tahun 1975 sampai 1977
-S-32M2K
Versi Su-22 dari Su-17M2 dengan mesin Tumansky R-29BS-300.
-S-32M2D
Su-17 diuji dengan landing gear ski, serupa dengan yang digunakan pada S-26 (Su-7), digunakan untuk uji pendaratan dan lepas landas pada lapangan yang sangat kasar.
-Su-52U
Versi tempur tempur Su-17UM / Su-22U kursi ganda dengan kerangka hidung yang dirancang ulang yang melengkapi kokpit tandem untuk siswa dan instruktur.
-S-52
Dalam pengembangan balik, modifikasi pesawat latih disesuaikan dengan varian Attack yang baru, --Su-17M3.
-S-52K
Sebuah varian ekspor S-52, diberi sebutan Su-22M.
-S-52M3K
Seri produksi pesawat Su-22M3 dengan modifikasi pada laser range-finder dan avionik.
-S-52UK
Varian latih dengan semua modifikasi struktural S-32M2k dan portofolio senjata yang dikurangi.
-S-52UM3
Su-17UM3 untuk VVS dengan perubahan avionik dan aero-dinamis.
-S-52UM3K
Versi ekspor Su-17UM3.
-S-52R
Reconnaissance Taktis Su-17M3R dengan KKR (Kombinirovanny Konteiner Razvedy - gabungan pod pengintaian) pada pilon di tengah.
-S-54
Produksi pesawat pembom tempur Su-17M4.
-S-54K
Ekspor Su-17M4, diberi nama desainasi Su-22M4.
-S-54R
Reconnaissance Taktis Su-17M4R dengan KKR (Kombinirovanny Konteiner Razvedy - gabungan pod pengintaian) pada pilon di tengah.
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
Negara-Negara Operator :

Angola
The People's Air and Air Defence Force of Angola operates 14 Su-22 variants.

Poland
The Polish Air Force operate 12 Su-22M4 and 6 Su-22UM3K aircraft of 110 delivered. Poland operated 27 Su-20 since 1974 until the 1990s.

 Syria
28 Su-22 aircraft served with the Syrian Air Force prior to the Syrian civil war.

 Vietnam
36 Su-22 aircraft served with the Vietnam People's Air Force.

Former operators :

 Iran
Islamic Republic of Iran Air Force. The Iranian Air Force received a number of Su-20/22s from Iraq in 1991. While non-operational for several years, in 2013, Iran started an overhauling program. In March 2015, it seems that some of the Iranian Air Force Su-22 were transferred to the Syrian Arab Air Force to fight in the ongoing Civil War.

 Democratic Republic of Afghanistan
Afghan Air Force. More than 70 were sent to the Afghan Air Force from 1982, including 45 Su-22M4 delivered from 1984.

 Armenia

 Azerbaijan
The Azerbaijan Air Force

 Belarus
Belarus Air Force. The Belarusian Air Force inherited Su-17s from the Soviet Air Force, but none remain in service.

 Bulgaria
Bulgarian Air Force. The Bulgarian Air Force operated 18 Su-22M4 and five Su-22UM aircraft. All are retired.

 Czechoslovakia
Czechoslovak Air Force. The Czechoslovak Air Force's Su-22 (49 Su-22M4 and 8 Su-22UM3K in 1992) inventory was split between the Czech Republic and Slovakia in 1993. They were passed on to the Czech Air Force.

 Czech Republic
Czech Air Force. The Czech Air Force inherited 31 Su-22M4 and five Su-22UM3K. All were retired in 2002.

 East Germany
Air Forces of the National People's Army. The East Germany operated 48 Su-22M4 and 8 Su-22UM-3K until unification, when they were passed on to the Luftwaffe.
Volksmarine. The East German Navy operated eight Su-22M-4Ks and two Su-22UM-3K aircraft.

 Egypt
Egyptian Air Force. The Egyptian Air Force operated 48 of Su-20/22 aircraft, although all have been withdrawn, being replaced by the F-4 Phantom II and General Dynamics F-16 Fighting Falcons in their role.

 Germany
Luftwaffe. A number of Su-22 aircraft were inherited from East Germany, although these did not serve in the Luftwaffe, but some of them were painted with a Luftwaffe color scheme for test and evaluation. All of them have been decommissioned.
German Navy. Ex-Volksmarine aircraft.

Hungary
Hungarian Air Force. The Hungarian Air Force maintained 12 Su-22M3 and three Su-22UM3 aircraft from 1983. Two single seat and one training aircraft crashed. Withdrawn from service in 1997.

 Iraq
Iraqi Air Force. The Iraqi Air Force received a number of Su-22 models, of which some were taken by Iran in 1991. None survived the 2003 invasion of Iraq by the United States.

 Kazakhstan
Su-17 aircraft were inherited by the Armed Forces of the Republic of Kazakhstan, but never put into service.

 Libyan Arab Jamahiriya
The Libyan Air Force operated as many as 90 Su-22 aircraft, with around 40 Su-22M3 and Su-22UM3K aircraft in service at the beginning of 2011 when the Libyan uprising started. During the Libyan Civil War, the Gaddafi regime used Su-22s in combat operations.

 North Yemen
North Yemen Air Force

 Peru
Peruvian Air Force. The Peruvian Air Force acquired 32 Sukhoi Su-22A Fitter F, 4 Su-22U Fitter E, 16 Su-22M Fitter J and 3 Su-22UM Fitter G aircraft between 1977 and 1980. Retired in 2006, 11 remain in reserve status.

 Russia
-Russian Air Force. The Russian Air Force inherited Soviet Su-17 aircraft, but has withdrawn the type from service. At least one example remains flying as a chase aircraft operated by Sukhoi at their -KnAAPO facility.
-Russian Naval Aviation

Slovakia
Slovak Air Force. The Slovak Air and Air Defense Forces inherited 18 Su-22M4 and three Su-22UM3K aircraft from Czechoslovakia in 1993. In 1999, six Su-22M4 and in 2001, four Su-22M4 and one Su-22UM3K aircraft were sold to Angola while rest of the fleet was grounded and is being used as museum exhibits and as teaching aid in flight schools.
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
 South Yemen
South Yemen Air Force

 Soviet Union
-Soviet Union Su-17s were split between post-USSR countries.
-Soviet Air Force
-Soviet Naval Aviation

 Turkmenistan
A number of Su-17 aircraft were inherited by the Military of Turkmenistan, but they were never put into service.

 Ukraine
Ukrainian Air Force. A total of 40 Su-17 aircraft were inherited from the Soviet Union and most of them now retired from service, but a few are stored.

 Uzbekistan
A number of Su-17 aircraft were inherited by the Military of Uzbekistan, now all are retired and stored at Chirchiq.

 Yemen
Up to 23 Su-22 served with the Yemen Air Force prior to the Saudi Arabian-led intervention in Yemen. Many Su-22's were destroyed on the ground.

Specifications :

SU-22
Export version of the Su-17M2. The Su-22 had the Tumansky R-29B-300 engine instead of the Lyulka AL-21F. The larger diameter of the engine required changes to the aft fuselage. It resulted in a degraded performance, but in 1976 production for export began. Later models had the avionics fit of the Su-17M3 or M4.

Type: Su-17
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
Role: attack
Year: 1969
Crew: 1
Engines: 1 * 9600kg Lyulka AL-7F-1-250
Wing Span: 13.66 m to 9.64 m
Length: 16.42 m
Height: 4.96 m
Wing Area:
Empty Weight: 10090 kg
Max.Weight: 16950 kg
Speed: 2150 km/h
Ceiling: 16300 m
Range: 1450 km
Armament: 2*g30 mm (80rpg), 3000 kg

Type: Su-17 'Fitter-C'
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
Role: attack
Year: 1971
Crew: 1
Engines: 1 * 11340kg Lyulka AL-21F-3
Wing Span: 9.90m - 13.70m
Length: 17.75 m
Height: 4.75 m
Wing Area:
Empty Weight:
Max.Weight: 19000 kg
Speed: 2304 km/h
Ceiling: 18000 m
Range: 2500 km
Armament: 2*g30mm 4000kg

Type : Su-17M4
Role Fighter-bomber
National origin Soviet Union
Manufacturer Komsomolsk-on-Amur Aircraft Production Association
Designer Sukhoi OKB
First flight 2 August 1966
Introduction 1970
Status In service by foreign countries, retired in former USSR itself
Primary users Syrian Air Force
Polish Air Force
Peruvian Air Force
Vietnam People's Air Force
Produced 1969–1990
Number built 2,867
Developed from Sukhoi Su-7
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)

Karakteristik Umum :

Kru: 1
Panjang: 19.02 m (62 ft 5 in)
Lebar sayap :
Spread: 13,68 m (44 ft 11 in)
Swept: 10.02 m (32 ft 10 in)
Tinggi: 5.12 m (16 ft 10 in)
Area sayap:
Spread: 38,5 m² (415 ft ²)
Swept: 34,5 m² (370 ft ²)
Berat kosong : 12.160 kg (12.2t) (£ 26.810)
Berat Tempur : 16.400 kg (16.5t) (£ 36.155)
Powerplant : 1 × Lyulka AL-21 F-3 afterburning turbojet
Dorong kering: 76,4 kN (17.185 lbf)
Dorongan dengan afterburner : 109,8 kN (24.675 lbf)
Kapasitas bahan bakar: 3.770 kg (£ 8310)
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter) 
Kecepatan maksimum :
Permukaan laut: 1.400 km / jam (755 knot, 870 mph)
Ketinggian: 1.860 km / jam (1.005 knot, 1.380 mph, Mach 1.7)
Jarak Jangkauan :
Combat: 1.150 km (620 nm, 419 mi) dalam serangan hi-lo-hi dengan 2.000 kg (£ 4409) warload
Ferry: 2.300 km (1.240 nm, 1.430 mi)
Ketinggian maximum : 14.200 m (46.590 kaki)
Tingkat panjat : 230 m / s (45.275 ft / min)
Loading sayap : 443 kg / m² (£ 90,77 / ft ²)
Thrust / weight : 0.68
Batas G-force : 7
Usia Airframe : 2.000 terbang jam, 20 tahun

Persenjataan :

- EAF Su-20 dipersenjatai dengan empat bom 250 kg, dua buah roket, dan dilengkapi dengan dua tangki bahan bakar eksternal.
- 2 × 30 mm Nudelman-Rikhter NR-30 meriam, 80 rpg
- Dua underwing rel peluncuran untuk R-60 (AA-8 'Aphid') atau K-13 (AA-2 'Atoll') rudal udara-ke-udara untuk pertahanan diri
- Sampai dengan 4000 kg (£ 8820) pada sepuluh cantelan (tiga di bawah bagian tetap setiap sayap, empat di sisi badan pesawat), termasuk bom jatuh bebas, polong roket, bom cluster , SPPU-22-01 meriam polong dengan barel traversable , ECM polong, napalm tank, dan senjata nuklir . Pesawat saat ini kompatibel dengan Kh-23 (AS-7 'Kerry') , Kh-25 (AS-10 'Karen') , Kh-29 (AS-14 'Kedge') , dan Kh-58 (AS-11 'keteraturan ') rudal serta elektro-optik dan bom dipandu laser .

http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Sukhoi Su-17/-20/-22(Fitter)
Sumber :

-en.wikipedia.org
-wikiwand.com
-airwar.ru
-billym12345.deviantart.com
-wp.scn.ru
-en.valka.cz

Like the Post? Share with your Friends:-

Pecinta Militer
Posted By: Pecinta Militer
Comment Using

Comment Policy : We’re enthusiastic to see your comment. However, Please Keep in mind that all comments are moderated manually by our human reviewers according to our comment policy, and all the links are nofollow. Using Keywords in the name field area is forbidden. Let’s enjoy a personal and evocative conversation.

2 comments:

  1. I love looking at and I conceive this website got some really useful stuff on it!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you mate.. glad you like this blog's article :)

      Delete

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Histats

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms Of Use - Check/do opt-out - Powered By Histats

Flag Country

Free counters!
Copyright © . PecintaMiliter. All Rights Reserved.
Designed by :- Pecinta Militer |