Kh-101 Raduga - Rudal Jelajah Jarak Jauh Siluman Udara ke Permukaan | Pecinta Militer Pecinta Militer: Kh-101 Raduga - Rudal Jelajah Jarak Jauh Siluman Udara ke Permukaan
Pecinta Militer

SUBSCRIBE FOR MORE VIDEOS

Wednesday, 14 June 2017

Kh-101 Raduga - Rudal Jelajah Jarak Jauh Siluman Udara ke Permukaan



http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Kh-101 Raduga

Raduga Kh-101 dari Raduga design bureau awalnya dikembangkan dalam versi yang dilengkapi dengan hulu ledak non-nuklir (Kh-101) dan dengan hulu ledak nuklir (Kh-102). Rudal tersebut bisa dilengkapi dengan hulu ledak  yang tinggi, tembus, atau cluster. Hulu ledak konvensional akan mengemas 880lbs (400 kg) bahan peledak. Sedangkan hulu ledak nuklir diperkirakan seberat 250KT.

Kh-101 terintegrasi dengan Pesawat pengebom Tu-160 (dua belas rudal), pembom Tu-95MS16 (delapan rudal), pembom Tu-22M3 / 5 (empat rudal) dan Su-34 (dua rudal). Senjata tersebut bisa diluncurkan oleh sebuah pesawat terbang di ketinggian dari 3.000 hingga 12.000 m yang terbang pada kecepatan di kisaran 900 km per jam. Senjata itu tidak memiliki booster, sehingga harus dijatuhkan untuk memberikan kecepatan awal.

Jarak maksimum yang bisa dicapai adalah 5.500 km (3418 mil), kecepatan jelajah 700-720 km / jam, kecepatan maksimum 970 km / jam, dan daya tahan penerbangan 10 jam. Beberapa sumber bahkan mengatakan bahwa jangkauan maksimumnya dapat mencapai 10.000 km. jangkauan yang jauh memungkinkannya menyerang target jauh di dalam wilayah musuh tanpa mengancam platform peluncuran. Pesawat pembom tidak harus masuk ke sebagian besar wilayah udara musuh. Mereka bisa meluncurkan rudal jelajah dari jarak jauh.

Rudal baru tersebut memberi Rusia kemampuan penyerangan armada bomber yang presisi dari jarak jauh. air-launched cruise missile (ALCM) memiliki bobot tempur 2.400 kg (termasuk hulu ledak dengan panjang 745 cm), dan kecepatan Mach 0.6-0.78. Ketinggian penerbangan 30 - 6000 m. Penyimpangan maksimum 20 meter. Akurasi untuk target bergerak adalah sampai 10 m. Akurasi tertinggi 5 m. Hal ini dapat mempercepat kecepatan maksimum 1.380 mph dan memanjat ke ketinggian maksimum 49.235 kaki.
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Kh-101 Raduga
Rudal jelajah baru ini diyakini mampu mengoreksi lintasan penerbangannya. Ini memiliki tangkapan radar yang rendah. Secara khusus, sistem koreksi penerbangan opto-elektronik digunakan sebagai pengganti altimeter radio. Senjata dengan fitur siluman tersebut menimbulkan ancaman unik karena bisa mengalahkan pertahanan dengan terbang di ketinggian rendah, menghindari radar, dan bersembunyi di balik medan. Beberapa rudal jelajah yang lebih baru membuat mereka bahkan tidak terlihat oleh detektor radar atau inframerah.

Dengan konfigurasi aerial torpedo, ALCM memiliki penampang radar rendah sekitar 0,01 meter persegi. Raduga menawarkan sayap menyapu dan menggunakan bahan penyerap radar, antena konformal, dan teknologi siluman lainnya.

ALCM menggunakan peta medan yang tersimpan di komputer onboardnya, serta pencari TV untuk tahap penerbangan terminal. Rudal menggunakan kombinasi panduan inersia dan navigasi satelit menggunakan sistem GLONASS, suatu sistem navigasi satelit Rusia, untuk koreksi lintasan dan dilaporkan memiliki akurasi lima sampai enam meter. Ini mungkin memiliki sistem panduan terminal inframerah pencitraan. Menyusuri topografi Bumi, rudal ini dapat melakukan perjalanan pada level ketinggian setinggi puncak pohin untuk tetap jauh di bawah radar musuh. Data geografis dan sensor onboard terprogram membantu rudal menghindari tabrakan dengan fitur medan atau bangunan.

Kh-101 memiliki profil penerbangan variabel pada ketinggian mulai 30 - 70 m sampai 6000 m, kecepatan jelajah 190-200 m / s dan kecepatan maksimum 250-270 m / s. ALCM dilaporkan memiliki probabilitas kesalahan keliling kurang dari sekitar 6 m (30 kaki) pada jangkauan maksimum. Selama fase terminalnya, rudal tersebut menempatkan targetnya melalui gabungan koordinat dan pengenalan gambar onboard, yang pada dasarnya mencocokkan gambar target yang diupload dengan apa yang dilihat rudal di depannya. Jika semua berjalan sesuai rencana, payload kemudian memandu langsung ke sasaran.
http://militerhebatdunia.blogspot.co.id/
Kh-101 Raduga
Kh-101 mulai masuk dalam pelayanan sejak tahun 2013, pertama kali menjalani pengujian pada 1990 an. Rudal tersebut adalah salah satu senjata terbaru dan berteknologi canggih dan  pertama kali digunakan dalam pertempuran di Suriah pada 17 November 2015.

Sumber :
- en.wikipedia.org
- reddit.com
Like the Post? Share with your Friends:-

Pecinta Militer
Posted By: Pecinta Militer

0 comments:

POST A COMMENT

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Histats

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms Of Use - Check/do opt-out - Powered By Histats

Flag Country

Free counters!
Copyright © . PecintaMiliter. All Rights Reserved.
Designed by :- Pecinta Militer |