AEGIS BMD (Ballistic Missile Defense) - Sistem Pertahanan Anti Balistik | Pecinta Militer Pecinta Militer: AEGIS BMD (Ballistic Missile Defense) - Sistem Pertahanan Anti Balistik
Pecinta Militer

SUBSCRIBE FOR MORE VIDEOS

Wednesday, 20 December 2017

AEGIS BMD (Ballistic Missile Defense) - Sistem Pertahanan Anti Balistik



Sistem Pertahanan Rudal Balistik Aegis (Aegis BMD atau ABMD/ The Aegis Ballistic Missile Defense System ) adalah program dari United States Department of Defense Missile Defense Agency yang dikembangkan untuk memberikan pertahanan rudal terhadap rudal balistik jarak pendek sampai menengah. Ini adalah bagian dari strategi pertahanan rudal nasional Amerika Serikat. Aegis BMD (juga dikenal sebagai Sea-Based Midcourse) dirancang untuk mencegat rudal balistik fase pasca-dorongan dan sebelum masuk kembali.
Pecinta Militer
AEGIS BMD
Sistem ini memungkinkan kapal perang untuk menembak jatuh rudal balistik musuh dengan memperluas cakupan Aegis Combat System dengan penambahan radar AN / SPY-1 radar S-band dengan jangkauan 360 derajat yang dapat melacak hingga 100 target secara bersamaan. Aegis juga bisa diluncurkan dengan menggunakan data dari sensor jarak jauh, seperti radar TP-2 X-band. Teknologi rudal standar. Kapal-kapal yang dilengkapi BMX Aegis dapat mengirimkan informasi pendeteksian target mereka ke sistem Pertahanan Ground-Based Midcourse Defense system, jika perlu, melibatkan ancaman potensial menggunakan pencegat mid-course RIM-161 Standard
Missile 3 (SM-3) dan Standar RIM-156 Pelepasan rudal fase rudal terminal rudal rudal jarak jauh (RF-2 Block IV) Rudile 2 Extended Range Block IV (SM-2 Block IV). Aegis BMD tidak memiliki kemampuan untuk mencegat ICBM, walaupun versi masa depan memungkinkan kemampuan untuk intersep yang terbatas.

Pecinta Militer
AEGIS BMD
Komponen Aegis BMD 
Aegis, seperti semua sistem pertahanan rudal, terdiri dari tiga komponen dasar: Sensor, Pencegat, Perintah dan Kontrol. Pencegat rudal balistik utama balistik adalah Standar Rudal-3, yang telah terjadi tiga tahap perkembangan (SM-3 IA, IB, dan IIA), dengan setiap blok memiliki peningkatan jangkauan dan kemampuan keseluruhan dari sebelumnya. SM-3 menggunakan Teknologi hit to kill untuk menghancurkan hulu ledak rudal yang masuk saat midcourse di exoatmosphere. Sistem Aegis juga menggunakan pencegat atmosfer lainnya, termasuk SM-2, SM-6, dan ESSM untuk pertahanan udara dan pertahanan rudal balistik terminal. Pencegat ini dipecat dari Mark 41 Vertical Launching System (VLS), yang juga digunakan untuk menembakkan rudal jelajah Tomahawk, serta senjata antisubmarine.

Sistem saat ini menggunakan Lockheed Martin Aegis Weapon System dan rudal Raytheon Standard. Subkontraktor dan ahli teknis terkemuka termasuk Boeing Defense, Space & Security, Alliant Techsystems (ATK), Honeywell, Engility, Naval Surface Warfare Center, SPAWAR Systems Center, Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory (JHU/APL), and the Massachusetts Institute of Technology Lincoln Laboratory (Lincoln Lab).

Upaya saat ini untuk menerapkan Aegis ballistic missile defense (ABMD) dimulai pada pertengahan 1980an sebagai bagian dari  Strategic Defense Initiative (SDI) rancangan Presiden Ronald Reagan. Rencana SDI awalnya untuk sistem railgun berbasis angkasa. Namun, karena keterbatasan teknologi, sistem ini berubah menjadi sistem berbasis permukaan yang dikenal dengan Lightweight Exo-atmospheric Projectile (LEAP). Pengujian asli LEAP dilakukan sebagai bagian dari program LEAP Angkatan Darat.

Kemudian, SDIO bekerja sama dengan Angkatan Laut untuk menguji LEAP pada rudal Terrier. Program demonstrasi LEE Terrier berlangsung dari tahun 1991 sampai 1995 dan terdiri dari empat tes penerbangan. Dua di antaranya adalah tes mencegat di awal 1995, tetapi keduanya gagal mencegat- kegagalan yang pertama karena kesalahan perangkat lunak pada booster tahap kedua, dan kegagalan yang kedua karena squib (tombol piroteknik untuk menghubungkan daya) yang dipasang terbalik dan gagal ditembakkan.

Selama akhir 1990an, Angkatan Laut A.S. ditugaskan untuk menyediakan sistem senjata untuk pengujian eksplorasi LEAP. Fase ini ditunjuk sebagai program Aegis LEAP Intercept (ALI). Program ini berhasil dua kali mengintersept dalam lima percobaan. Pada tanggal 13 Juni 2002, keberhasilan percobaan intersept ALI kedua  terjadi selama misi uji coba FM-3. Keberhasilan awal kesuksesan Aegis, mungkin telah memberi kontribusi pada keputusan Presiden George W. Bush untuk menerapkan kemampuan rudal balistik darurat pada akhir 2004.

Setelah menyelesaikan program ALI, Aegis BMD dialihkan ke tahap produksi. Produksi Blok I pertama SM-3 diserahkan pada bulan Oktober 2004, dan update Aegis 3.0 diserahkan pada tahun 2005.

Sistem ini mendapat perhatian besar dari Presiden Obama pada bulan September 2009, saat dia mengumumkan rencana untuk membatalkan rencana untuk sebuah situs pertahanan rudal di Polandia, yang mendukung sistem pertahanan rudal yang berada di kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat. Pada tanggal 18 September 2009, Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin menyambut baik rencana Obama untuk pertahanan rudal yang mungkin termasuk menempatkan kapal perang bersenjata Aegis Amerika di Laut Hitam, karena ini kemungkinan akan kurang efektif terhadap serangan rudal Rusia. Pada tahun 2009 beberapa kapal Angkatan Laut A.S. dilengkapi dengan rudal SM-3 untuk melayani fungsi ini, yang melengkapi sistem Patriot yang telah digunakan oleh unit Amerika. Kapal perang Jepang dan Australia juga telah diberi senjata dan teknologi untuk memungkinkan mereka berpartisipasi juga.

Perangkat keras Aegis BMD  saat ini mencakup rudal SM-3 Block-1a dan perbaikan lainnya pada Sistem Senjata Aegis. Pengembangan sistem Aegis BMD di masa depan mencakup kemampuan peluncuran dari jarak jauh, upgrade avionik dan perangkat keras SM-3, dan Sistem Senjata Aegis yang ditingkatkan. Pada tahun 2012 Aegis Ballistic Missile Defense akan bergabung dengan Aegis Open Architecture dan memberikan manfaat dari kedua platform tersebut. Kemampuan peluncuran dari jarak jauh melibatkan penggunaan sensor off-board, seperti Space Tracking and Surveillance System untuk memberikan solusi penargetan untuk peluncuran SM-3.

Variasi sistem BMD Aegis yang saat ini beroperasi adalah versi 3.6.1 dan versi 4.0.1. MDA dan Angkatan Laut AS berencana untuk menggunakan versi yang lebih maju, seperti 5.0, 5.1 dan 5.2, di masa depan. Versi yang disempurnakan akan dilengkapi dengan prosesor dan perangkat lunak tingkat lanjut, serta varian upgrade dari rudal pencegat SM-3. Kapal BMD yang mampu memiliki kemampuan BMD mereka ditingkatkan dari versi sebelumnya ke versi yang lebih baru.

Sebuah komponen berbasis darat, Aegis Ashore, juga sedang dikembangkan. Situs pertama yang dinyatakan beroperasi berlokasi di Rumania pada 2016. Ini terdiri dari peralatan yang biasa digunakan oleh Angkatan Laut yang ditempatkan di fasilitas berbasis lahan. Ini termasuk radar SPY-1 dan baterai Standard Missile-3s. The Obama administration’s plans membutuhkan dua lokasi: yang pertama di Rumania di Deveselu yang dibuka pada bulan Mei 2015 dan yang kedua di Polandia pada tahun 2018. Pada tahun 2020, keduanya akan mendapatkan versi terbaru dari perangkat lunak Aegis BMD dan versi terbaru dari SM -3. Beberapa fasilitas radar akan ditempatkan di Turki pada masa mendatang.

Pada tanggal 21 Mei 2014, DOD AS berjudul, "Rudal Standar Melengkapi Peluncuran Uji Pertama dari Situs Uji Aegis Ashore," dan melaporkan bahwa: "The Missile Defense Agency, the U.S. Navy, and sailors at the Aegis Ashore Missile Defense Test Complex and Pacific Missile Range Facility (PMRF), berhasil melakukan uji terbang pertama yang melibatkan komponen sistem Aegis Ashore. Selama pengujian, target simulasi rudal balistik diperoleh, dilacak, dan dilibatkan oleh Aegis Weapon System. Sekitar pukul 07:35 Standar  Waktu Hawaii, 20 Mei (1:35 am EDT, 21 Mei), Sistem Senjata Aegis melepaskan rudal yang dipandu oleh Standard Missile (SM) -3 Blokir dari Sistem Peluncuran Vertikal. Beberapa fungsi pengendalian tembakan dan pertempuran diuji selama percobaan berlangsung. Peluncuran rudal target aktif tidak direncanakan dalam uji terbang ini. "

Pada awal 2017, Jepang mempertimbangkan untuk menggunakan Aegis Ashore untuk melawan ancaman rudal balistik dari Korea Utara, menurut Japan Times.
Pecinta Militer
AEGIS BMD
Interseptor SM-3 dan SM-2 Block IV
Aegis BMD menggunakan RIM-161 Standard Missile 3 mid-course interceptors and the RIM-156 Standard Extended Range Block IV (SM-2ER Block IV) terminal-phase interceptors yang dikembangkan oleh Raytheon. The Standard Missile 3 adalah pengembangan dari SM2ER Block IV, yang mampu mencegat rudal balistik di atas atmosfer (yaitu mencegat exo-atmospheric) selama fase midcourse dari penerbangan rudal balistik musuh. Rudal diluncurkan dari sistem peluncuran vertikal MK 41 (VLS) dari kapal perang. Rudal menerima update target penerbangan dari kapal. Hulu ledak kinetik (KW) dirancang untuk menghancurkan hulu ledak rudal balistik dengan lebih dari 130 megajoule energi kinetik dengan bertabrakan dengannya. Versi SM-3 Block IA yang ada akan ditingkatkan menjadi SM-3 Block IB, SM-3 Block IIA dan SM-3 Block IIB untuk menghadapi ancaman rudal balistik masa depan. Blok SM-2 IV dapat melibatkan rudal balistik di atmosfer (yaitu, mencegat endoatmosfer) pada fase terminal lintasan rudal. Rudal tersebut membawa hulu ledak fragmentasi ledakan. SM-2ER Block IV dikembangkan lebih lanjut dalam rangkaian extended RIM-174 Standard ERAM (Standard Missile 6) yang baru, yang menambahkan pencari radar aktif.

Aegis BMD Vessels Angkatan Laut AS.
Pada bulan Mei 2014, ada 5 kapal penjelajah kelas Ticonderoga dan 25 perusak kelas Arleigh Burke yang dilengkapi dengan BMD di Angkatan Laut A.S. Dari 30 kapal, 16 ditugaskan ke Armada Pasifik dan 14 ke Armada Atlantik. Berdasarkan rencana MDA dan Angkatan Laut, jumlah kapal Angkatan Laut yang berkemampuan BMD dijadwalkan untuk tumbuh dari 33 pada akhir FY2014 sampai 43 pada akhir tahun FY2019. Rencana pembuatan kapal Angkatan Laut FY2015 30 tahun (FY2015-FY2043) memproyeksikan jumlah kapal penjelajah dan kapal penjelajah Aegis akan berusia antara 80 dan 97 selama periode 30 tahun.

Penyebaran di Jepang
JMSDF telah melengkapi tiga kapal untuk LRST (Long-Range Surveillance Team) dan Pertempuran: JS Kongo, JS Chokai, JS Myoko, dan pada tahun 2010 JS Kirishima. Menteri Luar Negeri Jepang, Hirofumi Nakasone dan Menteri Luar Negeri Korea Selatan, Yu Myung-hwan, sepakat bahwa pada awal 5 April 2009, peluncuran satelit Unha-2 Korea Utara telah melanggar resolusi PBB 1695 dan 1718 pada bulan Juli 2006. kabinet Jepang memeriksa persetujuan dari keterlibatan JMSDF AEGIS BMD jika terjadi kegagalan peluncuran Taepondong. Pemerintah Jepang juga menekankan bahwa hal itu dapat memotong kabinet untuk sebuah intersepsi berdasarkan Pasal 82, Bagian 2, Ayat 3 UU Hukum Pasukan Bela Diri. Secara total, 5 kapal perusak AEGIS telah dikerahkan pada saat itu. Kemampuan intersep terdiri dari 2 tingkatan, yaitu penggunaan SM-3 ketika dalam boost phase dan penggunaan Patriot PAC-3 jika masuk kembali di wilayah udara Jepang selama terjadi kegagalan yang potensial.

Sistem Aegis BMD, ditambah dengan rudal Standar RIM-161 (SM-3), juga menunjukkan kemampuan terbatas sebagai senjata anti-satelit untuk melawan satelit di bagian bawah orbit Bumi rendah. Pada tanggal 20 Februari 2008, sebuah satelit militer Amerika Serikat, USA 193, dihancurkan oleh sekelompok kapal Aegis di Pasifik, lasan yang diungkapkan adalah kekhawatiran bahwa muatan hidrazin satelit mungkin akan mencemari sebagian daratan saat masuk kembali dari orbit yang tidak terkendali. Kapal untuk peluncurannya adalah USS Lake Erie (CG-70), menggunakan satu rudal SM-3. Intersepsi tersebut berada pada ketinggian 133 mil laut (247 kilometer).

Uji coba sistem penerbangan BMI Aegis yang sukses
Aegis BMD berhasil menyelesaikan tes intercept pertama pada bulan Januari 2002 dan sampai saat ini berhasil mencapai 23 intersepsi dari 28 percobaan. Sistem ini menunjukkan 20 intersepsi exo-atmospheric yang sukses dalam 25 upaya menggunakan rudal SM-3.

Penembakan ini juga termasuk tiga intersepsi yang berhasil dalam empat percobaan kapal Aegis dari Japan Maritime Self Defense Force (JMSDF). Sistem ini juga melakukan tiga intersepsi endo-atmosfir yang berhasil dalam tiga kali percobaan menggunakan rudal SM-2 Block IV.

Tim Lockheed Martin melakukan uji coba sistem tempur Aegis generasi kedua dengan dua SM-3 Block IB guided missiles dan SPY-1 naval phased array radar pada bulan September 2013. Sistem tempur berhasil melibatkan target rudal balistik jarak dekat dari USS Danau Erie cruiser selama tes.

Uji coba penembakan pertama dari sistem tempur Aegis Ashore dilakukan pada bulan Mei 2014.

Sistem BMD Aegis menyelesaikan serangkaian uji coba kualifikasi di kapal perusak KDX-III Seoae Ryu Sungryong Republik Korea pada bulan Juni 2014.

Sistem BMD Aegis melakukan uji coba penembakan pertamanya dengan kemampuan Baseline 9 yang baru dari kapal penjelajah USS Chancellorsville pada bulan April 2013. Upgrade Baseline 9, yang dimulai pada bulan April 2012, mencakup penambahan teknologi commercial-off-the-shelf dan open architecture ke sistem rudal dan memungkinkannya menghadapi banyak ancaman.

Lockheed Martin dan US Navy menunjukkan kemampuan pertempuran jarak jauh dan diluar jangkauan dari sistem Aegis dengan kemampuan Baseline 9 selama serangkaian tiga tes yang dilakukan pada bulan Juli 2014. Sistem tempur juga melakukan dua uji terbang pada konfigurasi Baseline 9 pada bulan November 2014.

Sumber :
-en.wikipedia.org
-en.wikiwand.com
-berbagai sumber lain
Like the Post? Share with your Friends:-

Pecinta Militer
Posted By: Pecinta Militer

0 comments:

POST A COMMENT

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Histats

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms Of Use - Check/do opt-out - Powered By Histats

Flag Country

Free counters!
Copyright © . PecintaMiliter. All Rights Reserved.
Designed by :- Pecinta Militer |